Nasihat Para Wali Qutub Tentang Dahsyatnya Sholawat

Nasihat Para Wali Qutub Tentang Dahsyatnya Sholawat

Posted on

Nasihat Para Wali Qutub Tentang Dahsyatnya Sholawat

“Di akhir zaman tidak ada amalan yang lebih baik daripada bershalawat kepada Rasulullah SAW.”

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

(Imam Abul Hasan asy-Syadzilli)

“Tidak tertolak shalawat atas Nabi SAW.”

(Imam Ibnu Hajar al-Asqalani)

“Semua dzikir tidak diterima kecuali dengan khusyuk dan hadir hatinya kecuali shalawat, maka akan diterima meskipun tanpa khusyuk dan hadirnya hati.”

(Al-Hafidz asy-Syaraji)

“Dengan membaca shalawat, seorang hamba dapat meraih keridhaan Allah SWT, memperoleh kebahagiaan dan restu Allah SWT, berkah-berkah yang dapat dipetik, doa-doa yang terkabulkan, bahkan dia bisa naik ke tingkatan derajat yang lebih tinggi, serta mampu mengobati penyakit hati dan diampuni dosa-dosa besarnya.”

“Siapa yang (merasa) tidak memiliki amalan shalat (sunnah) dan puasa (sunnah) yang banyak untuk menghadap Allah di hari kiamat, maka hendaknya ia perbanyak membaca shalawat serta salam kepada Nabi Muhammad SAW.”

(Syaikh Ibn Athaillah as-Sakandari)

“Satu shalawat dari Allah cukup untuk seorang hamba, dunia dan akhirat.”

(Al-Quthb al-Imam al-Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad)

“Jangan tinggalkan membaca shalawat kepada Rasulullah SAW. Karena bacaan shalawat itu merupakan kunci segala kebaikan dan pintu segala keutamaan untuk agama, dunia dan akhirat.”

“Sesungguhnya apabila engkau melakukan ketaatan kepada Allah seumur hidupmu, bahkan Allah berikan di atas umurmu adalah umurnya seluruh manusia untuk digunakan dalam ketaatan kepadaNya, maka sesungguhnya lebih hebat satu shalawat dari Allah SWT.”
ﺍَﻟﻠﻬُﻢَّ ﺻَﻞِّ ﻋَﻠَﻰ ﺳَﻴِّﺪِﻧَﺎ ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ ﻭَﻋَﻠَﻰ ﺁﻝِ ﺳَﻴِّﺪِﻧَﺎ ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ
Demikian Nasihat Para Wali Qutub Tentang Dahsyatnya Sholawat. Semoga bermanfaat.