kh muhammadun kajen pati

Kiai Hamid Pasuruan Akui Kewalian Kiai Muhammadun Kajen Pati

KH Muhammadun Abdul Hadi Kajen

Ketika KH Ali Mahmudan Dahlan sowan KH Hamid Pasuruan yang dikenal waliyullah, KH Ali Mahmudan ditanya Kiai Hamid “kenal Mbah Madun” ? Kiai Ali Mahmudan tanya, “Mbah Madun pundi ?” Kajen, tegas Kiai Hamid.

“Mbah Madun iku wali”. Dawuh Mbah Hamid Pasuruan. Menurut Mbah Hamid, Mbah Madun Kajen adalah waliyullah yang tersembunyi. Beliau wafat di Madinah di makamkan di Baqi’ setelah menunaikan ibadah haji.

Mbah Madun Kajen adalah sosok pembelajar sepanjang hayat. Muthalaah kitab sampai malam adalah ciri khasnya. Beliau ahli bidang fiqh dan Ushul fiqih. KH Mahfudh Salam Kajen, KH M Hasyim Asy’ari, dan KH Ilyas Malang adalah sebagian guru utamanya.

Menurut Kiai Nashir Fattah Tambak Beras, Mbah Madun sangat kuat memegang fiqh, sehingga hal-hal yang berbau syubhat ditinggalkan, apalagi yang haram.

Istri Hj. Hamnah binti Kiai Nawawi ini adalah sosok teladan agung yang layak diteladani para santri di era sekarang supaya jangan merasa pintar dan meninggalkan muthalaah. Muthalaah bukan karena bodoh. Muthalaah terus menerus akan mendapatkan ilmu baru dan begitu seterusnya.

Karirnya di NU pernah menjadi Rais Syuriyah PCNU Pati dan menjadi A’wan Syuriyah PBNU. Ketika Bahtsul Masail di Kecamatan Margoyoso Pati, KH Muhammadun Kajen sering terlibat perdebatan dengan KH Zubair Dahlan Sarang. Kecintaan mereka kepada fiqh dan Ushul fiqh memang luar biasa.

Beliau bersama KH Abdullah Zain Salam memimpin Perguruan Islam Mathaliul Falah (PIM) Kajen setelah wafatnya KH Mahfudh Salam, gurunya. Beliau berdua berhasil menjadi nakhoda PIM dengan baik dengan kesungguhan, keikhlasan, dan kesabaran tinggi menghadapi berbagai macam tantangan dan rintangan yang menghadang dalam setiap perjuangan.

Baca Juga >  Demi Ansor, Mbah Salam Jalan 10 Kilometer Ke Lokasi Maulid di Pekalongan

Sebenarnya KH Muhammadun yang dipasrahi KH Mahfudh Salam untuk meneruskan kepemimpinan PIM. Namun beliau tidak berkenan. Beliau mau menemani KH Abdullah Zen Salam dalam memimpin PIM berdua secara kolektif kolegial. Ini adalah bentuk tawadlu’ (rendah hati) beliau terhadap keluarga gurunya.

Karir lain dari KH Muhammadun adalah menjadi Hakim Pengadilan Agama di Pati. Kedalaman fikihnya yang dibalut dalam tasawuf menjadikannya sosok hakim bersih yang tidak menerima suap dalam bentuk apapun. inilah yang diteladani salah satu muridnya KH A Fayumi Munji Kajen ketika ditunjuk beliau sebagai Hakim Pengadilan Agama di Pati.

Beliau sebenarnya mempunyai karya tapi tidak terlacak. Semoga karya beliau bisa ditemukan sebagai mutiara ilmu yang dicari oleh para santri Kajen dan umat Islam secara umum. Merawat dan melestarikan khazanah pemikiran ulama terdahulu yang berjasa dalam dakwah Islam adalah keharusan bagi para santri sekarang dan yang akan datang.

Sang Istri, Nyai Hamnah adalah sosok aktivis NU dan muballighah yang mendorong perubahan paradigma dan peningkatan life skills bagi perempuan pada masanya.

Keluarga aktivis-kiai ini menebarkan kerahmatan, kemajuan, dan moralitas luhur bagi sesama.

Ingat kaidah NU:

المحافظة علي القديم الصالح والاخذ بالجديد الاصلح 
رعاية التأدب خير من امتثال الاوامر

Semoga para santri sekarang meneladaninya, amiin ya Rabbal Alamiin.

الي روح شيخنا ومرب روحنا الشيخ محمد عبد الهادي الحاجيني الفاتحة … امين

(Penulis: Dr Jamal Ma’mur Asmani, IPMAFA KAjen Pati)