Kewalian Mbah Maimoen Diakui Ulama' Mesir

Kewalian Mbah Maimoen Diakui Ulama’ Mesir

Posted on

Kewalian Mbah Maimoen Diakui Ulama’ Mesir.

Hari itu adalah Sabtu akhir bulan Oktober 2018. Sehari sebelum saya take off pulang ke Tanah Air. Seperti biasa jadwal Syeikh Yusri adalah pengajian kitab Shohih Bukhari. Yang bertempat di Masjid Imam Dardiri setiap Sabtu pagi.

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Karena mau pulang atau istilahnya “boyongan”, pada hari itu saya memberanikan untuk “matur” dan meminta barokah doa supaya diberi kelancaran dalam perjalanan dan kemanfaatan dalam proses belajar saya di bumi kinanah. Terutama di Masjid Al Azhar dan Universitas Al Azhar.

Beliau berpesan untuk selalu mengikuti pelajaran beliau. Karena pengajian beliau dapat diakses meskipun dengan jarak jauh melalui fanspage beliau. Dan beliau juga berpesan jangan banyak tidur.

Lalu tibalah saat musofahah dan foto-foto.

Dan setelah berfoto saya matur bahwa saya adalah murid dari Mbah Maimoen Zubair.

Beliau pun agak terkaget dan sontak dawuhan :

“متأكد؟ ماشاء الله. الشيخ ميمون ولي من أولياء الله. كان عمره أكتر من تسعين سنة في أندونيسيا . سلم سلامي عليه”

“Masya Allah, engkau sungguh murid beliau? Syeikh Maimoen adalah wali dari para walinya Allah”

Lalu jamaah beliau yang orang Mesir asli terkejut. Dan beliau menjelaskan bahwa Mbah Maimoen adalah sosok ulama sepuh yang sudah mencapai derajat kewalian. Dan beliau berpesan untuk menyampaikan salam kepada Mbah Moen.

Cukuplah menjadi kebanggaan dunia dan akhirat siapapun yang menjadi santri dari Romo KH. Maimoen Zubair.

Cairo. 27 Oktober 2018

Penulis: Zacka Muhammada, alumni Pesantren Al-Anwar Sarang.

_______________

Semoga artikel Kewalian Mbah Maimoen Diakui Ulama’ Mesir ini memberikan manfaat untuk kita semua, amiin..

simak artikel terkait di sini

simak video terkait di sini

BONUS ARTIKE:L TAMBAHAN

Seorang Musafir Buktikan Kewalian Habib Sholeh Tanggul

Habib Sholeh bin Muhsin Al Hamid Tanggul Jember adalah salah satu dari Habaib yang saya kagumi. Pernah di tahun 98 ketika saya ketinggalan KA Jember-Surabaya tanpa sengaja melihat masjid dekat Stasiun Tanggul. Lalu saya singgah untuk leyeh-leyeh skaligus “nginep” di masjid tersebut. Ada hal yang menarik di masjid itu, diantaranya terdengar lantunan ayat quran dengan fasih dari balik pengimaman masjid, kemudian saya intip dari angin-anginan (jendela kecil) masjid, ternyata suara tersebut brasal dari seorang yang berziarah di depan pesarean.

Baca Juga >  Wali Qutub dari Jeddah Saksikan Tingginya Kewalian Habib Sholeh Tanggul

Di dalam hati bertanya-tanya pesarean (makam) siapakah ini? Kok ada seorang peziarah dengan begitu tartilnya mengaji di pesarean. Biasanya daerah pesantren dan yang dimakamkan ini bukan orang sembarangan”. Akhirnya saya pun masuk ke area pesarean dan bergumam di dalam hati:

“Jika ini pesarean waliyullah pastinya faham kalo aku musafir yang kehabisan bekal dan kelaparn” lalu kubacakan surat yasin 3 kali di pesarean tersebut dengan meneyebut sohibul maqbaroh (masih belum tau makam siapa itu). Menjelang isya’ setelah ikut jamaah di masjid tiba-tiba ada seorang pemuda menghampiriku dan mengajak kenalan yang ternyata dia merupakan cicit sohibul maqbaroh. Dia bercerita kalo yang di pesarean itu adalah makam Habib Sholeh Tanggul. Saya pun hanya bisa “ah oh” tidak bisa banyak berkomentar sebab memang tidak kenal sosok Habib Sholeh. Lantas pemuda tersebut mengajakku makan malam.

“Alhamdulillah, ternyata dapat rejeki makan” batinku.

Setelah itu, saya bermalam di masjid tiba-tiba dibangunkan oleh kyai kampung situ dan dikasih makanan lengkap dengan ikan daging. Kyai kampung itu berkata:

“Dik, ini rejeki sampean.” (Dik, ini rizki kamu)

Selama saya dapat undangan ngaji jarang dapat ikan daging.

“Alhamdulillah tengah malam perut jadi kenyang” sahutku.

Kyai tersebut ngobrol-ngobrol sekilas biografi Habib Sholeh. Akhirnya saya jadi “merinding” dengan sosok Habib Sholeh.

“Wah, tadi saya mbatin nek iki waliyullah pasti faham kalo aku musafir dan kelaparan, ternyata maghrib dan tengah malam dapat makan geratis. Masyaallah”.

(Wah, tadi saya dalam hati berkata kalau ini waliyullah pasti faham kalo aku musafir dan sedang kelaparan, ternyata maghrib dan tengah malam dapat makan geratis. Masyaallah”

Keesokan harinya ketika saya pulang di surabaya langsung buka-buka album foto para habib yang telah wafat yang kudapat dari teman kolektor foto Habib dan Kyai. Tak kusangka ternyata saya sudah memiliki foto Habib sholeh bin Muhsin Alhamid Tanggul sejak tahun 93. Hutangku yang belum kubayar adalah belum ke Jember lagi ikut Haul beliau.

Demikian Seorang Musafir Buktikan Kewalian Habib Sholeh Tanggul

Lahul fatihah.

Ahmad Karomi
13 September 2015 ·