Viral Foto Avatar Haram Berikut Tanggapan Kiai NU

Viral Foto Avatar Haram, Berikut Tanggapan Kiai NU

Posted on

Viral Foto Avatar Haram, Berikut Tanggapan Kiai NU

Foto Avatar Haram???

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Belajar Ilmu Ushul Fiqh Dasar Dari Foto Avatar Bagi Salafi

Ramai dengan gambar Avatar di Facebook disambut ekspresi beragam oleh Netizen +62. Ada yang sekedar lucu-lucuan, menghibur, menimpali dengan sesama Avatar, dan ada yang serius banget sampai menghukumi haram dengan ancaman dari hadis:

«ﺇﻥ ﺃﺷﺪ اﻟﻨﺎﺱ ﻋﺬاﺑﺎ ﻋﻨﺪ اﻟﻠﻪ ﻳﻮﻡ اﻟﻘﻴﺎﻣﺔ اﻟﻤﺼﻮﺭﻭﻥ»

“Sesungguhnya manusia yang paling berat siksanya di sisi Allah di hari kiamat adalah para pembuat gambar” (HR Bukhari 5950).
Saya cari rujukan mereka, rupanya mengambil dari Fatwa Syekh Bin Baz. Berikut ringkasannya:

ﺳ : ﻫﻞ اﻟﺘﺼﻮﻳﺮ ﺑﺎﻟﻜﺎﻣﻴﺮا ﺣﺮاﻡ ﺃﻡ ﻻ ﺷﻲء ﻋﻠﻰ ﻓﺎﻋﻠﻪ؟

Soal: Bagaimana hukum gambar dengan kamera? Apakah haram atau tidak ada apa-apa bagi pelakunya?

ﺟ : ﻧﻌﻢ، ﺗﺼﻮﻳﺮ ﺫﻭاﺕ اﻷﺭﻭاﺡ ﺑﺎﻟﻜﺎﻣﻴﺮا ﻭﻏﻴﺮﻫﺎ ﺣﺮاﻡ

Jawab: Ya betul. Menggambar objek yang bernyawa dengan kamera dan lainnya adalah haram (Lajnah Fatawa 1/671).

Jadi keharaman mengambil gambar menurut fatwa ini bukan cuma Avatar, tapi akhi ukhti Salafi yang cekrak-cekrek habis Daurah juga haram semua. Jangan dipilah-pilah haramnya.

Ada tinjauan lain dari sesama ulama mereka, Syekh Utsaimin. Kajian beliau lebih mendalam dan menggunakan sudut pandang “illat” yang menjadikan gambar haram. Berikut penjelasan dari beliau:

اﻟﻘﺴﻢ اﻟﺜﺎﻧﻲ: ﺃﻥ ﻳﻜﻮﻥ ﺗﺼﻮﻳﺮ ﺫﻭاﺕ اﻷﺭﻭاﺡ ﺑﻐﻴﺮ اﻟﻴﺪ، ﻣﺜﻞ اﻟﺘﺼﻮﻳﺮ ﺑﺎﻟﻜﺎﻣﻴﺮا اﻟﺘﻲ ﺗﻨﻘﻞ اﻟﺼﻮﺭﺓ اﻟﺘﻲ ﺧﻠﻘﻬﺎ اﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﻫﻲ ﻋﻠﻴﻪ، ﻣﻦ ﻏﻴﺮ ﺃﻥ ﻳﻜﻮﻥ ﻟﻠﻤﺼﻮﺭ ﻋﻤﻞ ﻓﻲ ﺗﺨﻄﻴﻄﻬﺎ ﺳﻮﻯ ﺗﺤﺮﻳﻚ اﻵﻟﺔ اﻟﺘﻲ ﺗﻨﻄﺒﻊ ﺑﻬﺎ اﻟﺼﻮﺭﺓ ﻋﻠﻰ اﻟﻮﺭﻗﺔ،

Bagian kedua adalah menggambar objek yang bernyawa dengan tangan, seperti dengan kamera, yang memindah bentuk gambar yang diciptakan oleh Allah, tanpa ada campur tangan dari pengambil gambar selain menekan alat yang secara otomatis mengeluarkan gambar di kertas.

ﻓﻬﺬا ﻣﺤﻞ ﻧﻈﺮ ﻭاﺟﺘﻬﺎﺩ؛ ﻷﻧﻪ ﻟﻢ ﻳﻜﻦ ﻣﻌﺮﻭﻓﺎ ﻋﻠﻰ ﻋﻬﺪ اﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ اﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ، ﻭﻋﻬﺪ اﻟﺨﻠﻔﺎء اﻟﺮاﺷﺪﻳﻦ ﻭاﻟﺴﻠﻒ اﻟﺼﺎﻟﺢ

Ini adalah ranah ijtihad, sebab tidak ada di zaman Nabi shalla Allahu alaihi wasallam, para Khalifah dan ulama Salaf

ﻭﻣﻦ ﺛﻢ اﺧﺘﻠﻒ ﻓﻴﻪ اﻟﻌﻠﻤﺎء اﻟﻤﺘﺄﺧﺮﻭﻥ: ﻓﻤﻨﻬﻢ ﻣﻦ ﻣﻨﻌﻪ ﻭﺟﻌﻠﻪ ﺩاﺧﻼ ﻓﻴﻤﺎ ﻧﻬﻰ ﻋﻨﻪ ﻧﻈﺮا ﻟﻌﻤﻮﻡ اﻟﻠﻔﻆ ﻟﻪ ﻋﺮﻓﺎ

Oleh karenanya ulama berbeda pendapat. Sebagian melarang dan mengkategorikan gambar kamera ke dalam hadis yang dilarang dengan pertimbangan melihat keumuman hadis tersebut.

ﻭﻣﻨﻬﻢ ﻣﻦ ﺃﺣﻠﻪ ﻧﻈﺮا ﻟﻠﻤﻌﻨﻰ، ﻓﺈﻥ اﻟﺘﺼﻮﻳﺮ ﺑﺎﻟﻜﺎﻣﻴﺮا ﻟﻢ ﻳﺤﺼﻞ ﻓﻴﻪ ﻣﻦ اﻟﻤﺼﻮﺭ ﺃﻱ ﻋﻤﻞ ﻳﺸﺎﺑﻪ ﺑﻪ ﺧﻠﻖ اﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ, ﻭﺇﻧﻤﺎ اﻧﻄﺒﻊ ﺑﺎﻟﺼﻮﺭﺓ ﺧﻠﻖ اﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻋﻠﻰ اﻟﺼﻔﺔ اﻟﺘﻲ ﺧﻠﻘﻪ اﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻋﻠﻴﻬﺎ

Sebagian ulama lainnya menghukumi halal (boleh) dengan meninjau alasannya. Sebab gambar hasil dari kamera tidak melibatkan pemotret sama sekali yang menyamai penciptaan Allah. Kamera hanya memindah gambar secara otomatis dari ciptaan Allah ke bentuk yang sama dengan ciptaan Allah tersebut (Majmu’ Fatawa wa Rasail 3/265).

Baca Juga >  Kolom Kiai Kuswaidi Syafi'ie: Kisah Tamu Tidak Sopan Ziarah ke Kuburan Rasulullah

Sekali lagi, saya ulang berkali-kali bahwa saat ini kita sedang berhadapan dengan oknum Salafi yang miskin bacaan. Ustaznya mengatakan Haram hanya berdasarkan 1 pendapat ulama mereka, langsung Taklid dan dianggap kebenaran absolut tak tertandingi. Padahal jika kita teliti Fatwa dari ulama internal mereka sendiri ternyata ada yang membolehkan.

Kalau soal hukum foto dari ulama Syafi’iyah sudah tuntas dibahas dan diperbolehkan dalam kitab Tarsyih Al-Mustafidin dan Tafsir Ayat Al-Ahkam.

Demikian uraian khusus Viral Foto Avatar Haram. Semoga bermanfaat.

Sumber : KH. Ma’ruf Khozin

Artikel terkait baca di sini
Tonton video unik terkait inspirasi kehidupan. Tonton di sini