nasi selametan

Nasi Slametan atau Berkat, Punya Cita Rasa Khas

Posted on

M Ainul Yaiqin, Budayawan dan Pengurus Lakpesdam NU DIY.

Nasi berkat atau nasi slametan selalu bercitarasa khas. Masing-masing daerah di Nusantara mempunyai bentuk, ciri-ciri, dan rasa tersendiri.

Di Jawa Timur Pantura atau wilayah Tapal Kuda, nasi berkat biasanya nasi putih atau nasi kuning, lauknya terdiri dari bandeng bali, tahu bali, telor bali, sambal goreng tempe kering, mie goreng, daging lapis/empal, sate daging kelapa dll. Rasanya biasanya agak asin dan ada pedasnya.

Di Jateng dan Jogja, nasi berkat bentuknya seperti dalam foto yang saya share ini. Hampir mirip dengan di Jawa Timur, nasi putih, daging lapis yang mirip rendang/ayam, sambal goreng tempe basah yang isinya ada kacang dan irisan lombok, sambal goreng kentang basah dengan trecek kulit sapi, telor dan mie goreng. Rasa bumbunya tentunya agak manis.

Jaman dulu, sekitar tahun 1980an, sebelum muncul serbuan kertas kardus dan keranjang plastik, nasi slametan atau berkas dibukgkus daun pisang atau daun jati. Tidak ada unsur plastik atau kertas dalam memisah nasi dan lauk. Semua serba alamai.

Baca Juga >  Ki Enthus, Pencetus Wayang Santri dengan Segudang Prestasi

Justru dalam kealamiahannya ini lah letak kelebihan nasi slametan jaman dulu. Rasanya sungguh luar biasa, aroma daun jati atau daun pisang berpadu dengan nasi putih panas dan bumbu-bumbu tradisional yang bebas dari MSG.

Sekali lagi, selametan lebih terasa suasana dan aura slametannya kalau berkat dan nasi slametannya memasak sendiri dengan ciri khas daerah masing-masing, bukan membeli nasi kardusan di warung atau pesan di katering. Memang terlihat ribet, tapi justru di situ lah nilai tradisi dan kebersamaannya terasa.

Selamat menikmati nasi berkat!