Keutamaan Bulan Muharram
Keutamaan Bulan Muharram

Muharrom Juga Disebut Bulan Allah, Apa Rahasianya?

Posted on

Bulan Muharram memiliki keistimewaan khusus oleh dinisbatkannya pada Allah, karena hanya bulan inilah yang disebut sebagai “syahrullah” (Bulan Allah). Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda :

أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ  بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

“Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah puasa di bulan Allah (yaitu) Muharram. Sedangkan shalat yang paling utama setelah shalat fardhu adalah shalat malam”. [ H.R. Muslim (11630)

Hadits ini mengindikasikan adanya keutamaan khusus yang dimiliki bulan Muharram karena dinisbatkan dan disandarkan kepada lafzhul Jalalah (lafazh Allah).

Para ulama telah menerangkan bahwa ketika suatu makhluk  disandarkan pada “lafzhul Jalalah” maka itu mengindikasikasikan tasyrif (pemuliaan) terhadap makhluk tersebut, sebagaimana istilah baitullah (rumah Allah) bagi mesjid atau lebih khusus Ka’bah dan naqatullah (unta Allah) istilah bagi unta nabi Shaleh ‘alaihis salam dan lain sebagainya.

Al Hafizh Abul Fadhl Al ‘Iraqy rahimahullah menjelaskan, “Apa hikmah dari penamaan Muharram sebagai syahrullah (bulan Allah) sementara seluruh bulan milik Allah ? Mungkin dijawab bahwa hal itu dikarenakan bulan Muharram termasuk diantara bulan-bulan haram yang Allah diharamkan padanya berperang, disamping itu bulan Muharram adalah bulan perdana dalam setahun maka disandarkan padanya lafzhul Jalalah (lafazh Allah) sebagai bentuk pengkhususan baginya dan tidak ada bulan lain yang Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam sandarkan kepadanya lafzhul Jalalah melainkan bulan Muharram”

Baca Juga >  Beda Antara Niyahah dan Tahlilan (Sanggahan Terhadap Fatwa Sesat Tahlilan Menambah Siksa Mayit)

As Suyuthi mengatakan: Dinamakan syahrullah – sementara bulan yang lain tak mendapat gelar ini – karena nama bulan ini “Al Muharram” nama nama islami. Berbeda dengan bulan-bulan lainnya. Nama-nama bulan lainnya sudah ada di zaman jahiliyah.

Sementara dulu, orang jahiliyah menyebut bulan Muharram ini dgn nama : Shafar Awwal. Kemudian ketika islam datang, Allah ganti nama bulan ini dgn Al Muharram, sehingga nama bulan ini Allah sandarkan kepada dirinya (Syahrullah).

Bulan ini juga sering dinamakan: Syahrullah Al Asham (Bulan Allah yang Sunyi). Dinamakan demikian, karena sangat terhormatnya bulan ini karena itu, tak boleh ada sedikitpun riak & konflik di bulan ini.

Penulis: KH Damanhuri, Rais Syuriah PCNU Bantul.