Lebih Dekat dengan Imam Al-Haddad: Ibadah, Akhlak, dan Kata-kata Hikmahnya

Lebih Dekat dengan Imam Al-Haddad: Ibadah, Akhlak, dan Kata-kata Hikmahnya

Posted on

Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad adalah ulama besar yang telah meninggalkan jejak hidup dan keteladanan yang luar biasa. Kehidupannya dipenuhi kasih sayang kepada sesama. Ibadahnya sungguh istimewa, karenanya beliau dekat dengan Allah SWT. Doa-doanya selalu dikabulkan. Akhlaknya kepada sesama sangat mulia, meniru kekasihnya yakni Nabi Muhammad SAW.

Di sini, dijelaskan sosok Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad atau dikenal dengan Imam Al-Haddad terkait ibadahnya, akhlaqnya, kata-kata hikmahnya dan pujian para ulama tentang Imam Al-Haddad.

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Ibadahnya

Sejarah menyebutkan bahwa Imam Al-Haddad di waktu malam selalu beribadah dan hanya tidur sedikit saja. Yang demikian itu adalah untuk meneladani amalan Rasulullah yang diperintahkan oleh Allah untuk tidak tidur di waktu malam kecuali sedikit saja.

Sesuai Firman Allah:

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلۡمُزَّمِّلُ قُمِ ٱلَّيۡلَ إِلَّا قَلِيلاً۬
المزمل: ١ – ٢

“Wahai orang yang berselimut ! bangunlah ( untuk solat) pada malam hari kecuali sedikit saja.”

Allah juga telah memuji mereka yang menghidupkan malam dengan ibadah kepadaNya.

Firman Allah:

,كَانُواْ قَلِيلاً۬ مِّنَ ٱلَّيۡلِ مَا يَہۡجَعُونَ

الذّاریَات : ١٧

“Adalah mereka itu sedikit tidur pada malam hari. Dan ketika waktu sahur mereka meminta ampun.”

Imam Al-Haddad berkata: “Kami telah melaksanakan segala sunnah Nabi, dan tiada satu sunnah yang kami tinggalkan”. Sebagai membenarkan akan ucapannya itu, beliau – pada akhir umurnya- memanjangkan rambutnya sehingga bahunya, kerana rambut Rasulullah adalah demikian.

Akhlak dan Budi Pekertinya

Imam Al-Haddad mempunyai akhlak dan budi pekerti yang luhur sebagaimana perkara itu menjadi pujian kepada Rasulullah.

Firman Allah:

وَإِنَّكَ لَعَلى خُلُقٍ عَظِيمٍ
القلم: ٤

“Dan sesungguhnya engkau ( Muhammad) mempunyai akhlakyang mulia.”

Beliau suka memberi maaf kepada sesiapa yang bersalah, suka menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah kemungkaran, sebagai tanda meneladani penghulu seluruh manusia Rasulullah.

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن
كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً
الأحزاب: ٢١

“Sesungguhnya pada rasulullah (Muhammad) ada teladan yang baik bagimu, yaitu bagi orang-orang yang yang mengharapkan (pahala) Allah dan hari kemudian, serta dia banyak mengingati Allah.”

Imam Al-Syili berkata (dalam kitab Al-Masyra’ Al-Rawiy): Beliau (Imam Al-Haddad) mempunyai sifat lemah-lembut, pemaaf, membalas dengan kebaikan, tidak besifat pendendam, dan bersifat bersih hati kepada orang yang bersikap kasar kepadanya. Dengan demikian beliau menjadi contoh yang baik dalam perkataan dan perbuatannya, dan teladan yang agung dalam akhlak dan budi pekerti Rasulullah. Beliau mempunyai semangat yang tinggi keazaman yang kuat dalam berpegang teguh kepada agama. Beliau seorang yang bersifat pemurah, ringan dalam memberi, sangat menghormati tetamu.”

Imam Al-Haddad berkata: “Sesungguhnya aku ingin berada dalam segala keadaan dimana tiada dalam perasaanku hasad dan dengki kepada seorangpun”.

Beliau seorang yang bersifat zuhud, dan tidak mengharapkan pemberian dari siapapun. Sesorang datang kepada Rasulullah, lalu berkata: Ya Rasulullah! Tunjukkan kepadaku satu amalan yang bila aku lakukan, aku dicintai Allah dan dicintai manusia, Rasulullah bersabda:

اِزْهَدْ فيِ الدُّنْيَا يُحِبُّكَ اللهُ وَازْهَدْ فِيْمَا فيِ أيْدِي النَّاسِ يُحِبُّوْكَ

“Hidup dalam keadaan zuhud akan dunia, maka Allah sayang kepadamu, dan hidup dalam keadaan zuhud akan apa yang dimiliki oleh manusia, maka manusia akan sayang kepadamu.” (HR Ibnu Majah).

Imam Al-Haddad berkata: “Tiga perkara anugerah dari Allah untuk kami: sedikit dalam kecederungan kepada dunia, sedikit dalam kepedulian kepadanya, dan sedikit dalam ketergantungan kepada manusia”.

Beliau juga berkata: “Harta kami dan apa yang kami miliki adalah untuk kami berikan kepada fakir miskin dan orang-yang memerlukan bantuan”.

Beliau seorang penyabar, mampu menahan marah, tidak mendendam, pemaaf akan kesalahan orang lain. Beliau berkata: “Adapun kesalahan-kesalahan atas hak-hak kami, maka kami sudah memaafkan, akan tetapi dosa-dosa atas hak-hak Allah, maka kami tak dapat membiarkannya”.

Beliau juga pernah berkata: “Kami mendengar bahawa ada orang-orang yang makan makanan kami, akan tetapi mereka memaki kami di belakang, kami tidak tersentuh sedikitpun, dan kami tidak marah akan sikap mereka itu, bahkan kami mendoakan mereka.”

Beliau juga seorang penyantun kepada siapa saja yang tidak sopan kepadanya.

Satu hari, seorang ayah memberikan kepada anaknya sebilah pisau, lalu berkata: “Bawalah pisau ini kepada Al-Haddad (tukang besi), dan katakan kepadanya: ayahku berpesan untuk kamu menajamkan pisau ini.”

Anak itu tidak mengetahui akan Al-Haddad (tukang besi) itu, yang dia tahu adalah Imam Abdullah yang bergelar Al-Haddad, maka anak itu datang membawa sebilah pisau kepada Imam Al-Haddad, sementara beliau sedang berada dalam majlis, lalu anak itu berkata: “ayahku berpesan agar kamu menajamkan pisau ini.”

Maka Imam Al Haddad mengambil pisau itu, seraya berkata: “datanglah kamu esok hari, kamu akan dapati pisau ini sudah diasah dan tajam.”

Baca Juga >  Ini Sanad Keilmuan Al-Qur'an KH. Muhammad Munawwir Krapyak

Anak itu pun pergi, dan Imam Al-Haddad menyuruh salah seorang untuk membawa pisau itu kepada Al-Haddad (tukang besi) untuk menajamkannya. Oleh karena yang demikian beliau dikenal sebagai Haddadul Quluub (penajam hati).

Kata-kata Hikmah Imam Al Haddad

1. Orang yang tidur boleh di kejutkan, orang yang lalai boleh di ingatkan, barang siapa yang tiada bermanfaat untuknya bila dikejutkan atau diingatkan maka sesungguhnya dia itu adalah orang mati dan kamu tidak dapat memperdengarkan kepada orang yang sudah berada dalam kubur.

2. Kami tiada mendapati segala kebaikan melainkan berada dalam ilmu, kalau bukan kerana ilmu maka seorang hamba tidak kenal akan Tuhannya, dan tidak tahu bagaimana menyembah kepadaNYA.

3. Ketaatan yang shohih akan terpelihara dengan memelihara 3 dasar:

a. Cinta kepada Tuhan, yaitu dengan bertafakkur akan tanda-tanda kebesaran Allah, dan nikmat yang telah diberikan, serta membiasakan diri dalam berdzikir.

b. Meninggalkan semua yang menyibukkan dari mengingati Allah. Yang demikian itu dapat dicapai dengan meninggalkan segala dosa dan bercampur dengan manusia kecuali sebatas keperluan saja, yaitu apa-apa yang bila dilakukan akan mendatangkan pahala, dan bila ditinggalkan akan mendatangkan dosa.

c. Membiasakan diri berada di dalam apa-apa yang dapat mendekatkan diri kepadaNYA. Kesempurnaanya adalah meninggalkan segala yang haram, melakukan segala yang wajib, memperbanyak amalan yang sunnah.

Pujian Ulama kepada Imam Al Haddad

Ramai ulama’-ulama’ yang memuji kepada Imam Al-Haddad karena kedudukannya, baik para ulama’ yang hidup di era beliau atau setelahnya.

Diantara pujian ulama’ di zaman Imam Al-Haddad adalah salah seoarang guru beliau, yaitu Habib Abdurrahman bin Sheikh Maula ‘Aidid berkata bila menyambut kedatangan Imam Al-Haddad:

“ مرحبا بسيّد الجماعة” (Selamat datang wahai penghulu kepada sekalian jema’ah). Terkadang menyebut: “ شيخ القبيلة” (Ketua kabilah atau kepala suku), sebagai satu sebutan yang mengandung penghormatan serta pujian.

Habib Omar bin Abdurrahman Al-Attas berkata: “Seorang Sayyid Abdullah Al-Haddad adalah merupakan satu Ummah”.

Diriwayatkan bahwa Mufti negeri Syam di zaman Imam Al-Haddad berkata: “Tiada di atas muka bumi di zaman ini yang lebih ‘alim daripada Abdullah Al-Haddad”.

Murid terbaik Imam Al-Haddad, yaitu Habib Ahmad bin Zain Al-Habsyi berkata: “Sesungguhnya Imam Al-Haddad telah sampai kedudukan mujtahid (yang layak  berijtihad) dalam ilmu-ilmu islam, iman, dan ihsan. Beliau adalah seorang Mujaddid (pembaharu) ilmu-ilmu ini di zaman ini”.

Adapun pujian para ulama’ setelah Imam Al-Haddad seperti Habib Ali bin Muhammad bin Husin Al-Habsyi:

بالفــتح والإرشـاد والإمــداد *** ثبتت قواعـد شيـخنا الحـداد

مستجمع السر الذي اتصـفت بـه *** أســـلافه وخليفة الأجـداد

فجمــيع من سلك الـطريقة بعده *** مستصـبحون بنـوره الوقـاد

Dengan futuuh (di bukakan pintu-pintu ilmu), Irsyad ( petunjuk), dan Imdad (kelebihan) adalah tonggak utama akan kaidah-kaidah guru kami Imam Al-Haddad.

Kepada beliau telah terkumpul rahasia dan sifat mulia para salaf, maka beliau adalah khalifah kepada mereka semua yang berjalan dalam jalan mulia ini setelah beliau, telah mengambil dari sinaran ilmu beliau yang sangat terang.

Habib Muhammad bin Ahmad Al-Syathiri ( semoga Allah merahmatinya) berkata: “Sangat jarang sekali buku-buku di zaman Imam Al Haddad yang tersebar sebagaimana tersebarnya tulisan-tulisan dan karangan-karangan Imam Al-Haddad. Karya-karya beliau telah dicetak berulang kali, dan telah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa, dan ramai yang telah mengambil manfaat darinya”.

Almarhum Syeikh Hasanain Makhluf (mantan mufti Mesir) berkata mengenai karya Imam Al-Haddad “النصائح الدينية” : “Sesungguhnya beliau (Imam Al Haddad) seorang penulis yang sangat jelas uraiannya, tinggi tata bahasanya, teliti pembahsannya di dalam menyebutkan ayat-ayat Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi, serta kata-kata para ulama’, sehingga dapat menghilangkan prasangka dan keraguan di dalam hati dan jiwa daripada segala kesamaran, serta dapat menjadi penawar bagi segala permasalahan, sehingga tidak memberi ruang kepada pembicara untuk berbicara, dan tidak ada jawaban lagi bagi orang yang bertanya”.

Dr. Mustafa Al-Badawi telah menulis kitab tentang Imam Al-Haddad bertajuk,

“الإمام الحداد مجدد القرن الثاني عشر” (Imam Al-Haddad pembaharu abad ke 12). Penulis memetik sebuah hadits Rasulullah SAW yang riwayatkan oleh Abu Dawud:

إِنَّ اللَّهَ يَبْعَثُ لِهَذِهِ الأُمَّةِ عَلَى رَأْسِ كُلِّ مِائَةِ سَنَةٍ مَنْ يُجَدِّدُ لَهَا دِينَهَا

Sesungguhnya Allah akan mengutus untuk Ummat ini pada setiap seratus tahun seseorang yang memperbaharui agama ini untuk mereka.

Penulis: Habib Ali Zaenal Abidin Bin Abu Bakar Al-Hamid.