Banser 60-an
Bapak Musrim, Anggota Banser Satkoryon Subah Tahun 1965. Ikut berjuang menumpas G30S/PKI

Banser Angkatan 60-an: Lebih Baik Mati Bela Kyai dan Negara

Posted on

Satu lagi anggota Ansor Banser angkatan 60-an. Yaitu Mbah Musrim alamat Desa Kemiri Timur Kec. Subah Kab. Batang.

Dari kisah beliau bahwa pengkaderan di Ansor Banser waktu itu sampai seminggu lebih. Waktu itu beliau mengikuti pengkaderan di Rembang selama 1 Minggu lebih dengan biaya sendiri. Dan tidak jarang beliau harus jalan kaki dan kelaparan.

“Dadi Banser jaman Saiki kepenak, paling ngawal Kyai ceramah lan ngaji, kyaine Ceramah bisa ditinggal udud. Jaman mbiyen ngawal uripe kyai, ngadepi wong-wong sing pengin mateni Kyai NU, bisa-bisa Dewe sing mati. Kancaku akeh sing mati orang genah kuburane”.

(“Jadi Banser jaman sekarang itu enak, paling mengawal kyai ceramah dan ngaji, kyainya ceramah bisa ditinggal merokok. Jaman dulu mengawal hidup matinya kyai menghadapi orang2 yg ingin membunuh kyai NU, kalau tidak hati-hati bisa mati sendiri. Banyak temanku mati tidak tau dimana kuburnya”)

Baca Juga >  NU Berduka, KH Saifuddin Amsir Mustasyar PBNU Wafat

Ketika ditanya, “Mbah, misalkan ada yang ingin mengganggu NU dan NKRI njenengan bagaimana Mbah?”

“O….aja macem-macem, senajan wis tua, mlaku wis angel, aku tetep Melu maju, mati ya mati, ora urus sapa sing tak adepi. Saiki mati mbesuk ya mati. Luwih Mulya mati mbela kyai lan negara, timbang mati nggletak orang ngapa-ngapa!”

(“O…jangan macam-macam, walaupun sudah tua, berjalan sudah sulit, aku tetap ikut maju. Mati ya mati, gak ngurus siapa yg aku hadapi. Sekarang mati, besok mati. Lebih baik mati membela Kyai dan Negara, daripada mati tergeletak tidak melakukan apapun”).

 

(Mbakul Terong)