Ketika Mbah Liem Klaten Sowan dan Dibentak Sunan Kudus

Mbah Liem Dibentak Sunan Kudus, Mengapa?

Posted on

Mbah Liem Dibentak Sunan Kudus, Mengapa?.

Menjelang Muktamar NU ke-28, 1989, Mbah Lim (Kyai Muslim Riva’i Imampuro) rahimahullah mementingkan berkeliling Nusantara untuk berziarah kepada para wali, baik yang sudah wafat maupun yang masih hidup, untuk bertawassul dan beristighotsah, merengek kepada mereka agar memohonkan kepada Allah perlindungan dan pertolongan bagi Bangsa Indonesia dan Nahdlatul Ulama.

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Begitu masuk Kudus, Mbah Lim langsung menghadiahkan Fatihah kepada Syaikh Ja’far Shodiq, Sang Sunan. Terus-menerus ia menjaga sikap ta’dhim, lebih-lebih ketika mulai mendekati pesarean.

Tepat saat kakinya melangkahi pintu makam, Mbah Lim mendadak terperanjat hingga jatuh terduduk. Wajahnya pucat-pasi, kelihatan ketakutan sekali! Lalu sambil merunduk-runduk berjalan mundur menjauh, tidak jadi sowan Kanjeng Sunan.

Santri pendhereknya pun terheran-heran,

“Ada apa, Mbah?”

Mbah Lim masih gemetaran,

“Aku dimarahi…”

Dan ia pun bercerita, betapa saat melangkahi pintu tadi, tiba-tiba sebuah suara membentaknya keras sekali,

“Ngapain kesini?!! Kau kira aku nggak ikut mikir dari kemaren-kemaren?!!!”

_______
Catatan tentang sumber cerita:

Dari Kudus itu Mbah Lim langsung menuju Rembang dan di rumah Gus Mus bertemu dengan Gus Dur yang datang dari arah lain. Saya mendengar mereka membicarakan pengalaman Mbah Lim ini.

Penulis: KH Yahya Cholil Staquf, Katib Aam PBNU.

Semoga artikel Mbah Liem Dibentak Sunan Kudus, Mengapa? memberikan manfaat dan keberkahan untuk kita semua, amiin..

simak juga artikel terkait di sini

simak juga video terkait di sini

BONUS ARTIKEL TAMBAHAN

Mbah Liem Klaten Tunjukkan Karomah di Hadapan Kiai Sahal.

“Kang, Kang, bangun. Ada Mbah Liem.” Arifin Memet membangunkanku.

Sementara itu, dari luar aku mendengar suara Mbah Liem. “Assalamu’alaikum… Gus….. Gus…..” Segera aku bangun, membukakan pintu, salim dan nyumanggake pinarak beliau, beserta Gus Qomar dan satu orang penderek.

“Ngapunten Mbah, Yai nembe radi kirang sehat.” (minta maaf Mbah, Yai Sahal baru kurang sehat)

“Gen ndang sehat!” (Biar cepet sehat)

Putra Mbah Liem, Gus Qomar menerjemahkan dawuhnya yang sulit dicerna karna tidak jelas.

Aku lihat jam dinding di atas TV, menunjukan pukul 01.17 dini hari. Arifin mengajak Mahfudz membuat teh tubruk kesukaan Mbah Liem.

Mbah Liem memang biasa tindak (datang) ke Kajen, Pati, untuk ziarah ke pesarean (makam) Mbah Mutamakkin, menemui Mbah Abdullah Salam, dan juga Kiai Sahal Mahfudh.

Saking seringnya, santri-santri sampai hafal plat nomor mobil Mbah Lim, L 11 M, yang berjenis sedan. Sebelum mobil berhenti di depan gerbang Pesarean Mbah Mutamakkin, mereka berlarian menghampiri dan menunggu di depan pintu mobil.

Baca Juga >  Ketika Orang-Orang Shalih Mengingat Kematian

Bersarung tapi mengenakan jas selutut ala detektif Eropa serta bertopi banser, Mbah Lim keluar menyalami mereka yang sudah menunggu di depan pintu mobilnya sambil berjalan menuju Pesarean. Tapi belakangan mobil itu tidak lagi digunakan.

kiai sahal dan mbah liem

“Bah, Abah,” aku membangunkan Kiai Sahal.

“Opo?” (apa?)

“Ada Mbah Liem, Bah.”

“Ya.”

Kiai sahal mempersiapkan diri. Mengenakan baju, aku bantu mengambil kopiah putih.

“Ga iso nyare kepenak aku, Nir.” (aku gak bisa tidur nyenyak, Nir)

“Nggih, Bah, dalem wau sampun matur menawi Panjenengan radi kirang sehat, dawuhe supados enggal sehat.” (Iya, Abah. Saya tadi sudah sampaikan kalau panjenengan baru kurang sehat, katanya Mbah Liem supaya cepet sehat).

“Assalamu’alaikum….” Kiai sahal menemui tamunya.

“Gus, ojo loro, aku wae kang loro. Aku wae kang loro. Ngrumati NU!” (Gus, jangan sakit. Aku saja yang sakit. Aku saja yang sakit. Merawat NU saja), dawuh Mbah Lim kepada Kiai Sahal saat menyalami.

Dibantu Gus Qomar, obrolan Mbah Lim dan Kiai Sahal berjalan sangat akrab.

“Gus, tak dohno ilmune Gusti Allah,” (Gus, saya tunjukkan ilmunya Allah), kata Mbah Lim.

“Ilmu nopo, Mbah?” (Ilmu apa, Mbah), Kiai Sahal penasaran.

Tiba-tiba, Mbah Lim mengambil gelas berisi air putih penuh milik Kiai Sahal dan menuangkannya ke dalam gelas berisi teh tubruk penuh milik Mbah Lim. Kontan Kiai Sahal dan yang lain terheran-heran. Dua gelas berisi air penuh melebur dalam satu gelas tapi tidak meluber dan tumpah, kira-kira kemana airnya.

“Diunjuk, Gus,” (Diminum ya Gus), Mbah Lim mempersilahkan kiai Sahal meminum airnya yang kini menyatu dengan milik Mbah Lim.

“Jenengan rumiyin Mbah, ingkang langkung sepuh,” (Jenengan dulu ya Mbah, yang lebih tua), jawab Kiai Sahal. Kiai Sahal masih keheranan. Mbah Lim meminum sedikit air itu, dan Kiai Sahal dengan mantap menghabiskan semuanya langsung.

Allahumma ghfirlahuma warhamhuma wa ‘afihima wa’fu ‘anhuma wa tub taubatahuma wastur ‘uyubahuma wa taqobbal a’malahuma wa nawwir qobrohuma wa j’al al-jannata ma’wahuma wa madkholahuma birohmatika ya Arhamar rohimin. Alfatihah.

Demikian kisah Mbah Liem Klaten Tunjukkan Karomah di Hadapan Kiai Sahal, semoga bermanfaat.

Penulis: H. Muhammad Munirul Ikhwan, santri Kiai Sahal.