Kejujuran Gadis Ini Membuat Khalifah Umar Mengangkatnya Jadi Menantu

Kejujuran Gadis Ini Membuat Khalifah Umar Mengangkatnya Jadi Menantu

Posted on

Kejujuran Gadis Ini Membuat Khalifah Umar Mengangkatnya Jadi Menantu

Khalifah Umar bin Khathab RA memiliki kegemaran ronda malam sendirian untuk melihat langsung kondisi rakyatnya. Sepanjang malam ia blusukan untuk memeriksa keadaan rakyatnya. Ketika melewati sebuah rumah, Khalifah Umar mendengar suara berbisik-bisik dari rumah seorang wanita penjual susu.

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

“Bu, kita hanya mendapat beberapa kaleng hari ini,”

kata anak perempuan penjual susu itu: “Mungkin karena musim kemarau, air susu kambing kita jadi sedikit.”

“Benar anakku,” kata ibunya.

“Tapi jika padang rumput mulai menghijau lagi pasti kambing-kambing kita akan gemuk. Kita bisa memerah susu sangat banyak,”

harap anaknya.

“Nak,”

bisik ibunya seraya mendekat: “Kita campur saja susu itu dengan air. Supaya penghasilan kita cepat bertambah.”

Anak perempuan itu tercengang. Ditatapnya wajah ibu yang keriput. Ada rasa sayang yang begitu besar di hatinya. Namun, ia segera menolak keinginan ibunya: “Tidak, bu!”

katanya cepat: “Khalifah melarang keras semua penjual susu mencampur susu dengan air.”

Ia teringat sanksi yang akan dijatuhkan kepada siapa saja yang berbuat curang kepada pembeli.

“Ah! Kenapa kau dengarkan Khalifah itu? Setiap hari kita selalu miskin dan tidak akan berubah kalau tidak melakukan sesuatu,”

gerutu ibunya kesal.

“Ibu, hanya karena kita ingin mendapat keuntungan yang besar, lalu kita berlaku curang pada pembeli?”

“Tapi tidak akan ada yang tahu kita mencampur dengan air! Tengah malam begini tak ada yang berani keluar. Khalifah Umar pun tidak akan tahu perbuatan kita,”

kata ibunya memaksa: “Ayolah nak, mumpung tengah malam. Tak ada yang melihat kita!”

“Bu, meskipun tidak ada seorang pun yang melihat dan mengetahui kita mencampur susu dengan air, tapi Allah SWT tetap melihat. Allah pasti mengetahui segala perbuatan kita sekalipun kita menyembunyikannya,” tegas anak itu.

Ibunya hanya menarik nafas panjang. Tanpa berkata apa-apa, ibunya pergi ke kamar. Sedangkan anak perempuannya menyelesaikan pekerjaannya hingga beres.

Di luar rumah, Khalifah Umar tersenyum mendengar percakapan ibu penjual susu dan anak perempuannya itu. Khalifah Umar pun beranjak meninggalkan gubuk itu dan cepat-cepat pulang ke rumahnya. Esoknya, Khalifah Umar memanggil puteranya, Ashim bin Umar. Umar menceritakannya tentang kejujuran gadis penjual susu itu.

Baca Juga >  Kisah Rokok Mbah Ma'ruf Kedonglo dan Mbah Manab Lirboyo

“Anakku menikahlah dengan gadis itu. Ayah menyukai kejujurannya. Di zaman sekarang, jarang sekali kita jumpai gadis jujur seperti dia. Ia bukan takut pada manusia. Tapi takut pada Allah SWT yang Maha Melihat.” kata Khalifah Umar.

Beberapa hari kemudian, Ashim melamar gadis itu. Betapa terkejut ibu dan anak perempuan itu dengan kedatangan putera khalifah. Mereka mengkhawatirkan akan ditangkap karena suatu kesalahan. Putera khalifah tersenyum lalu mengutarakan maksud kedatangannya hendak menyunting anak gadisnya.

“Bagaimana mungkin? Tuan adalah seorang putera khalifah, tidak selayaknya menikahi gadis miskin seperti anakku?” tanya ibu dengan perasaan ragu.

“Khalifah adalah orang yang tidak membedakan manusia. Sebab, hanya ketakwaanlah yang meninggikan derajat seseorang di sisi Allah SWT,” kata Ashim tersenyum.

“Ya. Aku melihat anakmu sangat jujur,” kata Khalifah Umar. Anak gadis itu saling berpandangan dengan ibunya.

“Bagaimana khalifah tahu? Bukankah selama ini ia belum pernah mengenal mereka. Setiap malam aku suka berkeliling memeriksa rakyatku. Malam itu aku mendengar pembicaraan kalian,” jelas Khalifah Umar.

Ibu penjual susu itu pun kaget bercampur malu. Namun, aura kebahagiaan tak dapat disembunyikannya. Khalifah Umar ternyata sangat bijaksana menilai seseorang bukan dari kekayaan tapi dari kejujurannya. Pernikahan pun digelar. Setelah Ashim menikah dengan gadis itu, Beberapa tahun kemudian, firasat Umar ternyata benar. Ashim menikahi gadis mulia itu dan dikaruniai putri bernama Ummu Ashim. Wanita ini lalu dinikahi oleh Khalifah Abdul Aziz bin Marwan. Dari pernikahan itu lahir seorang anak laki-laki yang kemudian menjadi khalifah dan pemimpin bangsa Arab, yakni Umar bin Abdul Aziz.

Demikian Kejujuran Gadis Ini Membuat Khalifah Umar Mengangkatnya Jadi Menantu

Penulis: Ahmad Hasan Mashuri