KH Humam Bajuri
KH Humam Bajuri

Detik-Detik Wafatnya KH. Humam Bajuri Kauman Pandak Bantul

KH. Humam Bajuri menghabiskan umurnya untuk mengabdi kepada umat. Beliau mengajar ngaji masyarakat, mendirikan Pesantren Al Imdad dan menulis kitab. Tak ayal, beliau begitu dicintai oleh masyarakat. Setelah melalui tahun demi tahun dengan berjuang mengabdi kepada umat, kiai yang lahir di Pandak Bantul tersebut akhirnya menghembuskan nafas penghabisan di rumah sakit.

Berita duka itu terjadi tahun 1996 M. Diceritakan oleh Kiai Habib Syakur, setelah adzan isya berkumandang, KH. Humam Bajuri hendak  mengimami shalat isya berjamaah. Kiai Humam mengambil wudhu di kulah. Saat mengambil wudhu itulah, Kiai Humam terjatuh.

“Beliau lalu diangkat sama anak pondok. Saya diundang. Saya pegang kaki beliau. Dingin. Saya lalu mencari api agar hangat. Ternyata beliau terkena serangan jantung,” cerita Kiai Habib.

Setelah itu, Kiai Habib segera mencari dokter. Dokter yang biasanya, kebetulan juga sedang sakit. Kiai Habib dan para santri lalu membawa Kiai Humam ke RS PKU Jogja.

Baca Juga >  Terbongkar Karomahnya, Mbah Hamid Pasuruan Nangis Sejadi-jadinya

“Sampai sana muntah. Jam dua malam beliau masuk ICU dan akhirnya menghembuskan nafas terakhir. Innalillahi wa Inna Ilaihi Rajiun,” kenang Kiai Habib.

Kiai Habib bercerita jika masyarakat belum tahu kalau Kiai Humam wafat. Karena maghrib masih mengaji. Hari sebelumnya juga masih mengajar di Krapyak. Bahkan pagi-pagi, masyarakat masih menunggu beliau ngaji.

“Ketika tahu Kiai Humam meninggal, masyarakat semuanya menangis. Mereka merasa kehilangan. Jenazah Kiai Humam diciumi oleh masyarakat sebelum diantarkan ke peristirahatan terakhir beliau,” ungkap Kiai Habib. (rk)

 

*Hasil wawancara dengan KH Habib A. Syakur, menantu KH. Humam Bajuri, di Pesantren Al-Imdad II, pada 5 Oktober 2018