Ampuh, Kiai Wahab Taklukkan Menteri Van Der Plas!

Posted on

Sudah banyak kabar terdengar soal kehebatan KH. Wahab Chasbullah, Rais ‘Aam PBNU 1947-1971. Selain mahir dalam soal ushul fiqih, Kiai Wahab juga terkenal dengan pribadi yang pemberani (syaja’ah) dalam memperjuangkan Islam dan NU. Banyak kisah keampuhan beliau dalam mengatasi masalah. Apakah itu bukti karomah Mbah Wahab? Wallahu a’lam.

Salah satu bukti betapa ampuhnya Kiai Wahab, adalah kisah ketika beliau menemui Adviseur voor Inlandsche Zaken (Menteri Urusan Pribumi) “Van Der Plas”, sang orientalis yang sebelumnya telah menjadi Konsul di Jeddah Saudi Arabia pengganti Snouck Hurgronje.

Kiai Wahab Chasbullah menemui Van Der Plas dalam rangka menjelaskan dan meminta izin untuk menyelenggarakan muktamar NU yang ke-4 di Semarang pada tahun 1929. Saat itu pemerintah setempat melarang wilayahnya ditempati Muktamar karena khawatir Muktamar NU diarahkan untuk memberontak Belanda. Dan Muktamar di Semarang ini merupakan kali pertama kegiatan Muktamar digelar di luar kota berdirinya NU (Surabaya).

Menghadapi persoalan penolakan ini, KH. Wahab Chasbullah datang ke rumah Van Der Plas di JL. Cikini no 12 Menteng Batavia (Jakarta). Sesampainya di depan gerbang rumah Van Der Plas, Kiai Wahab disambut oleh seekor anjing herder besar yang menyalak dan siap menyerang siapa pun yang datang. Namun anehnya, herder yang biasanya galak ini, tiba-tiba jinak di depan Kiai Wahab, seakan sudah kenal sebelumnya. Padahal itu kali pertama Kiai Wahab menemui Van Der Plas. Herder ini kemudian dielus oleh Kyai Wahab dan digendong masuk menemui sang tuannya.

Sontak saja Van Der Plas kaget dan terharu melihat Kiai Wahab membawa anjing kesayangannya, sehingga menaruh simpati besar pada Kiai nyentrik ini. penyambutan yang dilakukan pun istimewa dan penuh keramahan. Dengan menggunakan Bahasa Arab dan Melayu, Kiai Wahab dan Van Der Plas bercengkrama layaknya sahabat lama yang baru bertemu kembali, sembari ditemani kopi dan rokok Eropa.

Baca Juga >  Kemanakah Perginya Air Bekas Memandikan Jenazah Rasulullah?

Dalam momen itulah Kiai Wahab menyampaikan maksudnya untuk meminta izin akan melaksanakan Muktamar NU yang ke-4 di Semarang, Jawa Tengah, dengan catatan hasilnya akan diumumkan secara terbuka di Masjid Jami’ Kota Semarang. Kiai Wahab juga menyampaikan bahwa yang dibahas dalam Muktamar tersebut adalah masalah “diniyyah ijtimaiyah” (keagamaan). Juga terkait kebijakan Belanda soal pembatasan jumlah pengajian umum yang diadakan di Mojokerto dan Lamongan dengan hanya dihadiri 50 orang, dimana biasanya yang hadir pasti ribuan. Kiai Wahab juga meminta agar yang diangkat sebagai seorang kepala penghulu (hoof) adalah ‘Allamaah atau benar-benar alim dan berilmu.

Pada awalnya Van Der Plas keberatan dengan usulan yang disampaikan Kiai Wahab Chasbullah, apalagi pengangkatan hoof menurut kebijakan kolonial adalah yang bisa menjaga keamanan kolonial saat itu. Namun, berkat kelihaian diplomasi Kiai Wahab, akhirnya semua permintaan itu dipenuhi. Izin Muktamar, informasi NU tersiarkan di Masjid Besar dan Masjid Agung di setiap Kota Kabupaten, izin melaksanakan pengajian umum dengan jamaah tak terbatas, dan hoof dengan kemampuan agama yang mumpuni, semua dipenuhi oleh Van der Plas. Sejak saat itu NU berkembang pesat melalui Pesantren, Masjid Agung, dan Masjid Besar di setiap Kota. (An)

*)Diolah dari : https://www.lakpesdamtulungagung.or.id/kyai-wahab-menggendong-herder-van-der-plas/