Pesantren Tempat Belajar Jujur: Kisah Nyata Seorang Santri

Posted on

Kisah nyata dari Pesantren Fatahilah Kota Bekasi

Kemarin siang salah seorang teman telpon saya, “Bang, barusan saya ke rumah Abang, bawain oleh-oleh dari Bang Dedi.. kue khas Medan… tapi karena Abang katanya lagi di luar kota, saya bilang sama anak-anak yang nerima, udah dimakan aja sama kalian nanti saya bilang sama Bang Iftah… Mereka bilang iya.. maka sekarang aku telpon Abang nih, ngabarin..”

Saya jawab, “Alhamdulillah.. makasih ya, udah bener biarin dimakan anak-anak aja.. saya belum ketahuan kapan pulangnya…”

Dan sore ini, usai jamaah Ashar, Desta santri kelas 9 menghampiri saya di masjid membawa sebungkus makanan.

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

“Pak ini ada titipan kue dari Pak Dedi, kemarin diantar adiknya..”

Saya kaget, “Lha bukannya kemarin adiknya Pak Dedi bilang kuenya dimakan aja sama kalian. Dia udah telpon saya kok, dan saya bilang bagus…”

Baca Juga >  PP Ulul Albab Yogyakarta, Mencetak Generasi Qur’ani Berwawasan Global

“Iya pak, kemarin si om itu bilang begitu, tapi kami gak berani makan, karena kue ini awalnya emang buat bapak…” Jawab Desta pelan.

“Ya sudah, sekarang kamu ambil pisau di dapur, potong-potong kuenya terus bagi-bagi sama teman-temanmu..”

Desta tersenyum senang, yang lain juga sumringah menyambut Desta dan Zian yang datang membawa potongan kue.

Jadi siapa kemarin yang bilang tradisi korupsi adalah tradisi pesantren…??!?!

Penulis: Kang Iftah, khodim Pesantren Fatahilah Kota Bekasi.