Pertemuan Da’i Internasional Lahirkan Risalah Perdamaian Global

Posted on

Lembaga Dakwah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (LD PBNU) menyelenggarakan Multaqa Al-Duat Al-Alami: Risalat al-Salam min Indunisia ila al-Alam (Pertemuan Dai Internasional ”Risalah Perdamaian dari Indonesia kepada Dunia”) di Lt 8 Gedung PBNU, pada 22 Januari 2018 lalu.

KH. Ahmad Ali MD, pengurus Lembaga Dakwah PBNU, menegaskan bahwa pertemuan ini memberikan pesan damai ke seluruh penjuru dunia dari Indonesia. Indonesia dikenal sebagai Negara yang memiliki ratusan suku, bahasa dan adat istiadat juga enam agama yang diakui oleh Negara. Nyatanya persatuan dan perdamaian masih bisa terjaga dengan baik. Walaupun Islam mayoritas di negeri ini, tapi tetap menjaga dan menghormati pemeluk agama dan penganut kepercaaan yang lain. Islam damai seperti inilah yang ingin kita sebarkan ke seluruh pelosok dunia.

“Nahdlatul Ulama (NU) yang terus meneguhkan pesan Islam Nusantara adalah mengambil nilai-nilai ajaran agama yang terdiri dari tawasuth (moderasi), tasamuh, tawazun. NU akan terus mendakwahkan Islam yang ramah, bukan Islam yang marah, dakwah yang merangkul bukan yang memukul, dakwah yang menyejukkan bukan yang menakutkan,” tegas Kiai Ahmad Ali yang juga alumnus Pesantren Tebuireng Jombang.

“Pertemuan ini bertujuan untuk menegaskan dan meneguhkan hakikat Islam Moderat (al-Islam al-wasathi), sebagaimana model Islam Nusantara yang dibangun oleh NU, serta menjalin kerjasama di antara ulama-ulama Ahlus Sunnah Waljamaah (Sunni) dari berbagai negara, untuk terciptanya perdamaian di seluruh dunia,” lanjutnya.

Baca Juga >  Berkali-kali Gus Nadir Jelaskan Islam Nusantara, Mereka Tetap Nyinyir!

Di akhir acara, pertemuan melahirkan lima rekomendasi Risalah Perdamaian dari Indonesia untuk Dunia.

  1. Memperkuat pentingnya tolong-menolong dan memperteguh hubungan antara ulama mazhab Ahlus Sunnah Waljamaah di dunia.
  2. Memperkuat penyebaran dakwah Islam Moderat ke penjuru dunia.
  3. Bersatu padu dalam kontra ekstremisme dan terorisme di semua tempat.
  4. Mendukung kemerdekaan Palestina dan mengembalikan Baitul Maqdis kepadanya serta menentang penjajahan di setiap negara.
  5. Memperkuat upaya bersama dalam mengadakan pertemuan dai di masa mendatang.

Pertemuan ini dihadiri oleh para masyayikh dari berbagai negara dan para dai dari tanah air. Di antara para ulama internasional dari berbagai negara ini, Syaikh Dr. Bilal Hallaq dari Amerika, Syaikh Dr. Ibrahim al-Syafii dari Australia, Syaikh Muhamad Utsman dari Palestina, dan Syaikh Thariq Ghanam dari Libanon. Dari PBNU antara lain hadir Dr. KH. Zaki Mubarok (Rais Syuriyah), KH Yahya Chaquf (Katib Aam), KH Manan Abdul Ghani (Ketua Bidang Masjid dan Dakwah), KH Maman Imanulhaq (Ketua LD PBNU) dan Dr. KH Moch. Bukhori Muslim, Lc., MA. (Sekretaris LD PBNU). (mm)