Gus Hilmy Ke mana Siswa SLB Setelah Lulus

Gus Hilmy: Ke mana Siswa SLB Setelah Lulus?

Posted on

Perhatian pemerintah terhadap pendidikan bagi penyandang disabilitas telah diupayakan dengan berbagai cara. Dari mulai sekolah ekslusif (SLB) hingga hingga inklusi (sekolah umum/reguler). Akan tetapi, yang menjadi persoalan kemudian adalah pasca sekolah. Ke mana siswa penyandang disabilitas setelah lulus?

Bagi siswa di sekolah umum, tentu tidak masalah setelah tamat sekolah. Terdapat banyak kesempatan di berbagai bidang. Pemerintah pun telah menyiapkan infrastruktur dan program untuk menyembut kelulusan mereka. Bahkan bagi yang bersekolah di SMK, sudah dipersiapkan untuk segera bekerja.

Berbeda dengan penyandang disabilitas yang memiliki gerak dan ruang terbatas. Tidak banyak yang melanjutkan ke perguruan tinggi karena kesulitan dari sisi finansial, dan untuk bekerja pun masih dipandang sebelah mata. Meski telah muncul kebijakan untuk mempekerjakan penyandang disabilitas, namun kuotanya cenderung sedikit.

Keprihatinan ini disampaikan oleh anggota DPD RI, DR. H. Hilmy Muhammad, M.A. ketika rapat Komite III DPD RI bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Nadiem Anwar Makarim, B.A., M.B.A., di Lantai 3 Gedung B DPD RI, pada Rabu siang (12/02/2020).

Rapat yang dipimpin langsung oleh Ketua Komite III DPD RI Bambang Sutrisno tersebut dalam rangka untuk mempertajam dan memberikan masukan kepada Kemendikbud terkait program kerja tahun 2020.

Baca Juga >  Ingin Ubah Sistem Negara Ini? Mahfud MD: Itu Pemberontakan!

Program kerja tersebut semestinya dilakukan secara merata dan setara. Tidak ada pembedaan satu kelompok dengan kelompok lainnya. Tidak terkecuali bagi para penyandang disabilitas. Mereka mestinya juga menjadi sasaran program pemerintah, dalam hal ini Kemendikbud.

“Siswa penyandang disabilitas, setelah sekolah di SLB itu mau ke mana? Hal ini penting karena menyiapkan mereka untuk merdeka sebagaimana misi Mas Menteri. Kita harus menyiapkan mereka untuk siap dengan pembangunan dan globalisasi. Kalau ini bisa ditangani, tentu saja bisa menjadi upaya untuk mengurangi angka kemiskinan,” kata Senator yang akrab disapa Gus Hilmy tersebut.

Dalam rapat tersebut, karena singkatnya waktu untuk rapat, pihak Kemendikbud mencatat masukan tersebut untuk diteruskan dalam rapat internal mereka. Namun sebagai gambaran umum, Menteri Nadim Makarim menjelaskan bahwa pendidikan kita saat ini adalah pendidikan di kolam renang, namun yang dihadapi setelahnya adalah lautan yang luas. Pihaknya telah menyiapkan program yang sekiranya siswa dapat menghadapi gelombang, badai, ikan buas, dan lain sebagainya.