Agenda Terselubung Wahabi Menurut Kiai Faqih Maskumambang Gresik

Agenda Terselubung Wahabi Menurut Kiai Faqih Maskumambang Gresik

Posted on

Agenda Terselubung Wahabi Menurut Kiai Faqih Maskumambang Gresik.

Alhamdulillah penulis mendapatkan kitab yang luar biasa ini, yaitu:

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

تقليد الوهابية للنصاري البرستنتية لاجل محو المذاهب السنية

Wahabi Ikut Agenda Nasrani Bristania Untuk Menghapus Sistem Madzhab Sunni.

Kitab ini ditulis oleh Syaikh KH Muhammad Faqih bin Abdul Jabbar Maskumambang Sedayu Gresik Jawa Timur, guru dari KH Zubair Dahlan, ayah KH Maimoen Zubair.

Penulis tidak pernah mondok di Sarang, tapi penulis nyantri kepada dua ulama yang menjadi santri KH Zubair Dahlan, yaitu KH Ahmad Fayumi Munji yang mondok di Sarang sekitar 9 bulan, belajar kepada KH Zubair Dahlan, dan KH MA Sahal Mahfudh yang lama belajar kepada KH Zubair Dahlan, kurang lebih sekitar 4 tahun.

Jika KH Zubair Dahlan adalah شيخ مشايخي kiai dari kiai-kiai kami, maka Syaikh Faqih adalah شيخ شيخ مشايخي kiai dari kiainya kiai-kiai kami.

Oleh sebab itu, penulis yakin punya sanad ilmu kepada Syaikh Faqih ini dari dua guru penulis di atas, yaitu KH Ahmad Fayumi Munji dan KH MA Sahal Mahfudh.

Dalam kitab ini, Syaikh Faqih Maskumambang menjelaskan geneologi gerakan Wahabi yang dimulai dari akarnya, yaitu Ibnu Taimiyyah, muridnya Ibnu Qayyim, dan Muhammad bin Abdul Wahhab.

Sebenarnya Muhammad bin Abdul Wahhab ini berguru kepada ulama Sunni, yaitu Syaikh Muhammad Sulaiman Al-Kurdi, penulis kitab Hawasyi Syarah Bafadlal dalam madzhab Syafii dan Syaikh Muhammad Hayat A-Sanadi, ulama besar madzhab Hanafi, yang keduanya di Madinah.

Namun, Muhammad bin Abdul Wahab kemudian melenceng dari ajaran kedua gurunya tersebut. Ia menyebut pengikutnya yang dari negaranya dengan Anshar dan dari negara lain dengan Muhajirin.

Jika ada orang masuk dalam kelompoknya, maka disuruh haji lagi meskipun ia sudah menunaikan haji. Ia berkata:

“حج ثانيا فإن حجك الاولي فعلتها وانت مشرك فلا تقبل ولا تسقط عنك الفرض”

Hajilah untuk kedua kali, karena sesungguhya ibadah hajimu yang pertama kamu lakukan dalam keadaan musyrik, maka tidak diterima dan kewajiban haji tidak gugur darimu

Ia juga berkata :

“اشهد علي نفسك انك كنت كافرا واشهد علي والديك انهما ماتا كافرين واشهد علي فلان وفلان”

“Bacalah syahadat atas dirimu sesungguhnya kamu kafir, dan bacalah syahadat atas kedua orangtuamu sesungguhnya keduanya mati kafir, dan bacalah syahadat kepada seseorang dan seseorang..”

Wahabi ini mengkafirkan umat sejak tahun 600 dan mengkafirkan orang yang tidak mengikuti jalannya, meskipun dari golongan orang yang paling takwa Dan menamakan mereka musyrik yang halal darahnya Dan hartanya, Dan menetapkan Iman orang yang mengikutinya meskipun orang yang paling jelek-fasiq.

Bahkan Wahabi ini menjelekkan Nabi, sebuah tindakan yang sangat tidak bermartabat. Memang menurut Syaikh Faqih, Muhammad bin Abdul Wahhab menyimpan ambisi mengaku sebagai Nabi. Jika ada peluang mendeklarasikan diri sebagai Nabi pasti ia akan mendeklarasikannya, sebagaimana Musailamah al-Kadzdzab, Dan lain-lain.

Baca Juga >  Mengagungkan Bulan Rajab dengan Berpuasa

Cermati tulisan Syaikh Faqih:

“وكان في أول أمره مولعا بمطالعة أخبار من ادعي النبوة كاذبا كمسيلمة الكذاب وسجاج والاسود العنسي وطلحة الاسدي وأضرابهم
فكان يضمر في نفسه دعوي النبوة ولو أمكنه اظهار هذه الدعوي لاظهرها وكان يسمي جماعته من أهل بلده الأنصار ويسمي من اتبعه من الخارج المهاجرين”

Renungkan terusannya:

“وكان ينتقص النبي صلي الله عليه وسلم كثيرا بعبارات مختلفة ويزعم أن قصده المحافظة علي التوحيد فمنها أن يقول : أنه طارش

ومنها أنه يقول: “نظرت في قصة الحديبية كذا وكذا كذبة” الي غير ذلك

حتي أن بعض اتباعه كان يقول : عصايا هذه خير من محمد لأنها ينتفع بها في قتل الحية ونحوها ومحمد قد مات ولم يبق فيه نفع اصلا وانما هو طارش ومضي”

Saya tidak kuasa menerjemahkan paragraf akhir ini Karena sebuah penghinaan besar kepada pemimpin agung kita Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Salam. نعوذ بالله من ذلك

Maka para ulama berkata: ucapan ini adalah kufur dalam pandangan madzhab empat, bahkan kufur menurut semua umat Islam.

Wahabi ini membenci bacaan shalawat kepada Nabi, merasa sakit mendengar bacaan shalawat, melarang orang membaca shalawat pada malam jumat Dan melarang mengeraskannya di menara, menyiksa orang yang melakukannya, bahkan membunuh orang buta yang baik dengan suara merdu sebagai tukang adzan yang dilarang membaca shalawat di menara setelah adzan tapi ia tidak berhenti Dan terus menerus membaca shalawat, maka ia kemudian dibunuh, mereka membakar kitab Dalailul Khairat Dan lainnya dari kitab-kitab shalawat Nabi dan mereka mengatakan “sesungguhnya itu bid’ah” Dan sesungguhnya ia menghendaki menjaga tauhid.

Masih banyak kesesatan Wahabi yang dijelaskan Syaikh Faqih Maskumambang dalam kitab ini.

Khusus warga NU, hati-hati dengan kelompok Wahabi ini, mereka sudah masuk dalam jantung kehidupan kita lewat lembaga pendidikan “unggulan”.

Jika kita tidak hati-hati, maka anak-anak kita akan terseret dalam doktrin mereka, lalu anak-anak akan bilang “tahlil bid’ah, berjanjenan bid’ah, manakiban bid’ah, ziarah kubur bid’ah, Dan lain-lain”.

Ingat !!!

Tujuan utama berdirinya Nahdlatul Ulama adalah tegaknya ajaran Ahlussunnah Wal Jamaah. Jadi waspada kepada Wahabi.

Demikian penjelasan singkat tentang Agenda Terselubung Wahabi Menurut Kiai Faqih Maskumambang Gresik.

والله اعلم بالصواب

Penulis: Dr H Jamal Ma’mur Asmani, dosen IPMAFA Pati dan wakil ketua PCNU Pati.

Demikian Agenda Terselubung Wahabi Menurut Kiai Faqih Maskumambang Gresik.