hari asyura

Doa dan Amaliyah Pada Hari Asyuro (10 Muharrom)

Posted on

Asyura’, atau hari ke10 dari bulan Muharram merupakan hari yang kemuliaannya tidak hanya dikenal di masa umat Rasulillah Muhammad Saw. namun juga populer bagi agama lain seperti Yahudi, Nasrani bahkan kaum Quraisy Makkah. Umat Islam memiliki ritual dan beberapa amaliah selain puasa sunnah, yang antara lain :

1. Do’a Pada Malam ‘Asyura’

Info Peluang Usaha Depot Air Minum Isi Ulang by INVIRO

Doa merupakan wujud pengahambaan kita kepada Allah Swt. Dengan do’a kita berarti membutuhkan pertolongan Dzat yang Maha Menolong. Namun sebaliknya kalau kita enggan berdoa maka kita termasuk orang yang menyombongkan diri. Dan doa merupakan saif (pedang) bagi orang yang beriman. Termasuk tradisi yang sudah dihidupkan oleh ulama ulama salaf yaitu menghidupkan malam Asyura’ dengan dzikir dan do’a.

Barang siapa yang mengerjakan ibadah pada malam Asyura’ , maka dia seakan-akan beribadah kepada Allah seperti beribadahnya semua mahluk yang berada di tujuh langit. Hal ini sebagai mana yang disebutkan dalam kitab I’anatu al-Thalibin. al-Allamah al-Dairabi dan Sayid Muhammad al-Amir menukil keterangan Imam al-Ajhuri yang mengatakan bahwa : *“Barang siapa yang pada malam atau hari Asyura’ membaca wirid :*_

حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ نِعْمَ اْلمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْر 70x

Insya Allah sepanjang tahun akan di lindungi oleh Allah dari musibah dan hal yang buruk.

Adapun doa pada malam asyura’ seperti berikut ini.

بسم الله الرحمن الرحيم وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَمْ سُبْحَانَ الله مِلأَ الْمِيْزَانِ وَمُنْتَهَىَ الْعِلْمِ وَمَبْلَغَ الِّرضَى وَزِنَةَ الْعَرْشِ لَا مَلْجَأَ وَلاَ مَنْجَا مِنْ اللهِ إِلّاَ إِلَيْهِ. سُبْحَانَ الله عَدَدَ الشَّفْعِ وَالْوِتْرِ وَعَدَدَ كَالِمَاتِهِ التَّامَّاتِ كُالِّهَا، أَسْأَلُكَ السَّلَامَةَ كُلِّهَا بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَامَ الرَّاحِمِيْنَ، وَلاَ حَوْلَا وَلاَ قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ، وَهُوَ حَسْبِى وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ نِعْم الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيْرُ ، وَصَلَّى اللهُ تَعَالَى عَلَى نَبِيِّنَا خَيْرِ خَلْقِهِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ أَجْمَعِيْنَ

كنز النجاح والسرور : ٨٤-٨٥

(Lihat Kitab Kanzun Najah Wassurur halaman 84-85)

2. Memberi Nafkah Istimewa pada Keluarga

Salah satu tradisi yang dilakukan oleh ulama salaf pada hari asyura’ yaitu memberi nafkah yang lebih kepada orang yang wajib diberi nafkah. Maksudnya bagi kepala keluarga alangkah baiknnya pada hari asyura’ ini, menyajikan menu yang spesial, yang lebih enak dan lezat dari hari selainnya.

Imam al-Thabrani dan Imam al-Baihaqi meriwayatkan dari Abu Sa’id al-Khudri:

 مَنْ وَسَّعَ عَلَى عِيَالِهِ يَوْمَ عَاشُوْرَاءَ وَسَّعَ اللهُ عَلَيْهِ فِيْ سَنَتِهِ كُلِّهَا

“Barangsiapa melapangkan nafkah keluarganya pada hari Asyura’, niscaya Allah akan me lapangkan (rizki) kepadanya sepanjang tahun.”

Baca Juga >  Wirid-Wirid Wali Allah Kiai Hamid Pasuruan

Ada kisah menarik dari seorang ulama’ yang membuktikan tentang keabsahan hadits itu. Yaitu Sufyan bin Uyainah. Dia berkata “Saya telah mencoba dan mengamalkan hadits tersebut selama kurang lebih 50 tahun atau 60 tahun, dan hal itu benar dan mujarabnya benar.”

3. Memperbanyak Bersedekah

Sebenarnya untuk tradisi bersedekah ini tidak harus pada hari Asyura’. Karena sedekah bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja. Semakin banyak bersedekah semakin banyak pula kebaikan yang akan kita terima. Sedekah juga diyakini bisa menolak dari bahaya (bala’) yang menimpa diri orang yang mengamalkanya. Pada hariasyura’ ini ada keistimewaan dan kelebihan bagi orang yang mau bersedekah. Diriwayatkan dari Abu Musa al-Madiny dari Ibnu Umar berkata:

مَنْ صَامَ عَاشُوْرَاءَ فَكَأَنَّمَا صَامَ السَّنَةَ ، وَمَنْ تَصَدّقَ فِيْهِ كَانَ كَصَدَّقَةٍ السَّنَةِ

“Barang siapa berpuasa pada hari Asyura’ seakan akan seperti puasa satu tahun. Dan barang siapa bersedakah pada hari Asyura’ maka seperti bersedekah selama satu tahun”.

4. Menyantuni Anak Yatim

Di bulan Muharram, umat Muslim juga dianjurkan untuk memperbanyak sedekah. Utamanya adalah menyantuni
anak yatim pada 10 Muharram. Menyantuni anak yatim bila dilakukan di hari Asyura’ (10 Muharam), maka Allah akan mengangkat derajatnya.

Terdapat sebuah hadits dalam kitab Tanbihul Ghafilin:

من مسح يده على رأس يتيم يوم عاشوراء رفع الله تعالى بكل شعرة درجة

“Siapa yang mengusapkan tangannya pada kepala anak yatim, di hari Asyura’ (tanggal 10 Muharram), maka Allah akan mengangkat derajatnya, dengan setiap helai rambut yang diusap satu derajat.”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjanjikan suatu keutamaan dalam sebuah hadits:

أَنَا وَكَافِلُ الْيَتِيمِ كَهَاتَيْنِ فِى الْجَنَّةِ , وَأَشَارَ بِالسَّبَّابَةِ وَالْوُسْطَى , وَفَرَّقَ بَيْنَهُمَا قَلِيلاً

“Saya dan orang yang menanggung hidup anak yatim seperti dua jari ini ketika di surga.” Beliau berisyarat dengan jari telunjuk dan jari tengah, dan beliau memisahkannya sedikit.” (HR. Bukhari no. 5304).

Penulis: KH Damanhuri, Rais Syuriah PCNU Bantul.