Tata Cara Iktikaf Pengertian, Syarat Rukun dan Bacaan Niat Iktikaf Arab Latin

Tata Cara Iktikaf: Pengertian, Syarat Rukun dan Bacaan Niat Iktikaf Arab Latin

Posted on

Pada sepuluh hari terakhir bulan ramadhan, umat Islam di seluruh dunia memiliki amaliah khusus bernama iktikaf yang dilakukan di masjid. Hal tersebut disandarkan hadits yang menyebutkan bahwa Rasulullah Saw selalu melakukan iktikaf di sepuluh hari terakhir bulan ramadhan. Ini haditsnya.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رضى الله عنهما أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يَعْتَكِفُ فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Dari Ibn ‘Umar bahwa Nabi Saw. beriktikaf di sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan.” (HR. Muslim)

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Tentang Iktikaf

Secara bahasa iktikaf artinya berdiam diri, menetap dan menjalani secara kontinyu atas satu perbuatan baik perbuatan yang baik ataupun jelek. Allah berfirman :“suatu kaum yang tetap menyembah berhala” (QS. 7:138). “Patung-patung apakah ini yang kamu tekun beribadah kepadanya? “(QS.21:52)“ (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri`tikaf dalam mesjid” (QS. 2:187)

Sementara secara istilah iktikaf memiliki arti berdiam diri di masjid disertai dengan niat tertentu.

Tentu, tujuan utama iktikaf adalah semata untuk beribadah kepada Allah Swt. Selain itu, tentu ada banyak ragam niat, misalnya niat menghidupkan masjid sebagai rumah Allah, mendekatkan diri kepada-Nya dengan berdzikir, bermuhasabah, mengingat kematian dan hari akhir, memohon ampunan Allah Swt, hingga niat menjemput malam lailatul qadar. Semuanya tergantung niat di awal melakukan iktikaf.

Syarat Iktikaf

Syarat:

  1. Islam
  2. Berakal sehat
  3. Suci atau bebas dari hadas kecil maupun besar

Rukun:

  1. Niat
  2. Berdiam diri di masjid sekurang-kurangnya selama tumaninah shalat.
  3. Masjid
  4. Orang yang beri’tikaf

Niat Iktikaf

Iktikaf terbagi menjadi tiga macam:

Pertama, iktikaf mutlak. Iktikaf yang dilakukan dalam waktu yang cukup lama. Jika seseorang yang berniat iktikaf mutlak, kemudian keluar masjid tanpa memiliki niat kembali, kemudian kembali lagi, maka ia harus berniat lagi. Atau mengulang niatnya. Niatnya adalah:

Baca Juga >  Pahala Keutamaan Shalat Tarawih Hari Ke-1 Sampai Ke-30 Ramadhan 2020

نَوَيْتُ أَنْ أَعْتَكِفَ فِي هَذَا الْمَسْجِدِ للهِ تَعَالَى

Nawaitu an a‘takifa fī hadzal masjidi lillahi ta’ala

Aku berniat i’tikaf di masjid ini karena Allah.

Kedua, iktikaf terikat waktu tanpa terus menerus. Iktikaf yang dilakukan dalam batasan waktu tertentu. Misalnya satu bulan, satu hari dan seterusnya. Niatnya adalah:

نَوَيْتُ أَنْ أَعْتَكِفَ فِي هَذَا الْمَسْجِدِ يَوْمًا/لَيْلًا كَامِلًا/شَهْرًا لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu an a’takifa fi hadzal masjidi yauman/lailan kamilan/syahron lillahi ta’ala

Aku berniat iktikaf di masjid ini selama satu hari/satu malam penuh/satu bulan karena Allah.

Ketiga, iktikaf terikat waktu dan terus menerus. Niatnya adalah:

 نَوَيْتُ أَنْ أَعْتَكِفَ فِي هَذَا الْمَسْجِدِ شَهْرًا مُتَتَابِعًا

Nawaitu an a’takifa fi hadzal masjidi syahron mutatabian

Aku berniat iktikaf di masjid ini selama satu bulan berturut-turut karena Allah.

Selain ketiga iktikaf tersebut, masih ada satu lagi, yakni iktikaf karena nadzar. Iktikaf ini dilakukan oleh seseorang yang mengucapkan nadzar akan beriktikaf jika salah satu keinginannya berhasil, misalnya. Niatnya adalah

نَوَيْتُ أَنْ أَعْتَكِفَ فِي هَذَا الْمَسْجِدِ فَرْضًا للهِ تَعَالَى

Nawaitu an a’takifa fi hadzal masjidi fardolillahi ta’ala

Aku berniat iktikaf di masjid ini fardhu karena Allah

Demikian semoga bermanfaat. (Rokhim Nur/bangkitmedia.com)