puasa tarwiyah dan arafah

Puasa Awal dan Akhir Tahun Baru Hijriyah

Posted on

Puasa Tutup Kendang: Selamat jalan tahun 1440 H, Selamat datang tahun 1441 H.

Hari-hari ini adalah waktu yang tepat untuk ber-muhasabah, menghitung jumlah dosa yang telah dilakukan tahun lalu dan bertekad untuk tidak mengulanginya lagi. Sekaligus juga bersyukur kepada Allah swt yang masih memberikan umur panjang hingga detik ini. Jangan sampai amal ibadah kita besok lebih buruk dari hari ini dan hari kemaren.

Dalam rangka muhasabah dan bersyukur ini banyak orang yang mengungkapkannya dengan berbagai macam ibadah. Diantaranya adalah dengan berpuasa di hari akhir (penutup) tahun, dan di hari awal (pembuka) tahun. Oleh karena itulah ulama salaf di Jawa menamakan puasa dua hari ini dengan nama puasa tutup kendang.

Memang, mengenai puasa dua hari ‘tutup kendang’ ini banyak sekali perdebatan entah karena dalil yang lemah maupun karena anggapan bid’ah. Akan tetapi selama puasa ini dilakukan dengan tujuan mendekatkan diri kepada Allah swt dg muhasabah, makal itu termasuk amal saleh. Bukankah lebih baik berpuasa dan bermuhasabah dari pada membiarkan waktu berlalu tanpa makna?

Baca Juga >  Lafal Niat Puasa Rajab

Apalagi jika puasa itu ternyata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

من صام آخر يوم من ذي الحجة، وأول يوم من المحرم فقد ختم السنة الماضية بصوم، وافتتح السنة المستقبلة بصوم، جعل الله له كفارة خمسين سنة

Barang siapa yang berpuasa sehari pada akhir tahun dari bulan Dzulhijjah dan puasa sehari pada awal dari bulan Muharram, maka ia sungguh-sungguh telah menutup tahun yang lalu dengan puasa dan membuka tahun yang akan datang dengan puasa, dan Allah Ta’ala menjadikan kaffarah/tebusan dosanya selama 50 tahun.
(Kanzun Najah was Surur : 64)

Demikianlah pahala yang dijanjikan oleh Allah swt kepada mereka yang berpuasa tutup kendang.

Semoga Bermanfa’at

Penulis: KH Damanhuri, Rais Syuriah PCNU Bantul.