Niat Puasa Ramadhan Malah Lupa, Batalkah Puasanya?

Niat Puasa Ramadhan Malah Lupa, Batalkah Puasanya?

Posted on

Bagi umat Islam, kesempatan tarawih malam pertama begitu berharga. Sudah menjadi maklum bahwa setelah shalat tarawih, biasanya berniat puasa untuk puasa hari besoknya. Biasanya dilakukan secara berjamaah di masjid atau musholla.

Selain itu, awal malam Ramadhan merupakan kesempatan yang sangat berharga, karena mengawali niat puasa wajib Ramadhan, yang hanya berlangsung tiap tahun (setahun sekali).

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Ada beberapa catatan penting:

1. Menurut madzhab Syafii, niat puasa Ramadhan wajib dilakukan setiap malam. Diwajibkan tabyitunniyyah (menginapkan niat sejak malam). Dimulai sejak maghrib. Batas akhirnya menjelang fajar atau menjelang waktu subuh.

Niat puasa wajib Ramadhan memang berbeda dengan ibadah lain seperti wudhu dan shalat, yang dilakukan bersamaan dengan awal perbuatan. Juga beda dengan niat puasa sunnah. Niat puasa sunnah, boleh dilakukan setelah subuh atau pagi hari, asal belum makan minum.

Khusus niat puasa wajib Ramadhan, harus diinapkan sejak malam, sebelum waktu fajar/subuh.

Dalam kitab Fathul Muin halaman 55:

وفرضه اي الصوم نية بالقلب ولا يشترط التلفظ بها بل يندب لكل يوم فلو نوى اول لية من رمضان صوم جميعه لم يكف لغير اليوم الاول قال شيخنا لكن ينبغى ذلك ليحصل له صوم الذى نسي النية فيه عند مالك

Artinya: “Fardhu puasa adalah berniat dalam hati. Dan tidak disyaratkan melafadzkan dengan lisan, namun disunnahkan setiap hari. Jika ia berniat puasa di awal malam Ramadhan untuk sebulan puasa, maka tidak sah. Syaikh kami berkata: Namun dianjurkan untuk niat sebulan penuh (pada awal malam) supaya berjaga-jaga manakala suatu waktu ia lupa menurut imam Malik”.

Baca Juga >  Bolehkah Wanita Haid dan Nifas Menyentuh Al-Qur’an?

2. Dari penjelasan kitab Fathul Muin tersebut menurut Madzhab Syafii, wajib berniat sebelum fajar subuh. Dan dilakukan setiap malam Ramadhan.

Menurut Madzhab Malik, dibolehkan menggabung niat di malam awal Ramadhan untuk satu bulan penuh puasa. Hal ini dalam rangka berjaga-jaga bila suatu malam lupa niat.

Menurut guru dari pengarang kitab fathul Muin, dianjurkan di malam pertama juga mengambil pendapat Madzhab Malik ini. Dianjurkan juga berniat puasa untuk sebulan penuh untuk berjaga-jaga bila suatu malam ia lupa berniat.

Penulis: Dr Moh. Wahib Abdul Aziz, alumnus Pesantren Nurul Jadid Paiton Probolinggo, sekarang jadi Wakil Dekan Fakultas Syariah di IAIN Fattahul Muluk Jayapura Papua.