Selalu Ada Jalan Cipta Lingkungan Qur'ani, Coba Saja!

Selalu Ada Jalan Cipta Lingkungan Qur’ani, Coba Saja!

Posted on

Infrastruktur Al-Qur’an (Bi’ah Sholihah)

Setidaknya ada dua hal penting yang perlu dilakukan untuk menjaga hafalan sepanjang usia:: Bi’ah Sholihah/Bi’ah quraniah dan istiqomah. Demikian petuah Kyai Husni beberapa waktu. Saya lebih sreg menggunakan infrastruktur Al-Qur’an untuk Bi’ah Sholihah. Dan tulisan ini tentang definisi operasional Bi’ah Sholihah versi orang biasa.

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Kalau ente penghafal Quran dan bukan ‘siapa-siapa’, maka ente harus mempersiapkan dan membikin infrastruktur Al-Qur’an sendiri. Infrastruktur Qur’an alias infrastruktur ngaji. Membikin lingkungan Quran. Bukan siapa-siapa: bukan anak Kyai Pesantren, bukan mantu Kyai Pesantren, bukan ustadz pesantren Quran, juga bukan anak kyai Kampung. Baru pulang dari pesantren, bingung mau ngapain. Jangan minder, nih baca dulu. Siapa tahu ada manfaatnya.

Ente kudu nyari patner untuk ngaji. Ada orang mau ndengar ente ngaji se-Juz saja sudah bagus. Apalagi kalau ngaji ente masih salah-salah, dan dia tetep mau denger, WALI tuh orang. Lebih bagus kalau dia mau denger ente ngaji saban hari. Kasih dia sepeda. Tapi apa ada?. Harus diadakan. Ente harus dapat itu. Quran ente ga bisa ‘dimakan’ sendiri. Bisa hancur bak debu. Nyesel, andai dulu ga ngapallin quran. Syukur kalau dapat teman yang sama-sama hafidz. Tau ayat yang mirip, jadi lebih cepat dan tau titik-titik berpotensi tergelincir.

Terpenting lagi, frekwensinya sama.

Nyari orang yang mau diajak ngaji bareng. Sharing patner. Teman murajaah. Sohib takrīr, bukan sohib traktir. Traktirnya kalau sudah khatam saja. Teman rutinan. Rutinan khataman. Bisa 5 juz sekali pertemuan. Bisa 10 juz. Bisa 30 juz alias semajlis alias se-khataman. Ini gampang-gampang susah. Bahasa buat pemula biar ga putus asa. He he he.

Cara termudah gabung group alumni pesantren ente. Kalau belum ada, himpun alumni almamater ente. Kalau tak ada atau tak pada mau, cari rutinan alumni lain. Jangan sungkan nimbrung. Mereka pasti seneng. Awalnya ente diduga kuat lancar hafalannya. Wait and see. Eh ternyata sama. Sama mau melancarkan.

Kalau mau konser. Khususnya konser tunggal, harus ngumpulin mustami’. Kalau ente bukan siapa-siapa, kudu puter otak. Kalau ente ustadz, wajibkan saja para santri. Digilir. Pagi kelas 1. Siang kelas 2. Malam kelas 3. Kalau kyai mah lebih gampang lagi. Kalau ente anak kiyai kampung, cukup halo-halo di mushola. Lah, kalau bukan siapa-siapa? gimana? Mau ngadain simakan di rumah? Ada yang mau ndengerin ente ngaji 30 juz?. Itu tantangannya.

Kalau kesulitan, ente bisa ngajuin proposal ke masjid. proposal khataman. Rutinan. Bilang saja ke takmir: biar ada yang baru. Agar masjidnya rame. Supaya kegiatannya tak monoton. Bisa kan? Bisa dong. Dari situ ente bisa mentradisikan khataman di lingkungan ente. Sapa tahu, jadi kegiatan rutin masjid dan masyarakat.

Baca Juga >  Kiai Ishom: HTI Anti Demokrasi (Bag. V)

Jangan lupa, ente kudu kasih pengarahan teknis acara. Kalau simakan tunggal ente sudah diadopsi oleh masjid dan masyarakat, mantap tuh. Insyallah sepuluh-duapuluh tahun mendatang ada yang ikut jejak ente ngapalin quran. Lama juga ya? Iya dong. Ini proyek jangka Panjang. Sabarnya kudu Panjang. Marathon. Terus menerus.

Kalau poin atas terlaksana, jalurnya sudah terang. Ente sudah auto-kyai. Kyai Quran. Anak ente kalau ngapalin quran sudah tak susah-susah lagi. Tak repot nyari massa. Tak repot nyediain speaker, dll. Jariah ente.

Perlu menyediakan ruangan yang cukup. Cukup besar. Cukup sirkulasi angin agar tak pengap. Jangan sampai ente baca di ruang tamu, mustami’-nya kleleran di teras. Kalau ada kendala di ‘tempat’, ajukan proposal ke Masjid.

kalau tempat saja jadi kendala bisa jadi soundsystem, tiker/gelaran, meja/rehal, mushaf pojok, minuman, makanan ringan juga tak ada di rumah ente. Banyak bener tantangnannya. Besar tantangan, besar pahala. Ada tempat luas, tapi rumah mertua yang nyewotan. Rumah cocok, tapi suami/istri kerjanya bobo melulu. Ada tempat tapi saudara pada keganggu kalau ente ngaji. Lama pula. Pake pengeras suara pula. Jangan putus asa. Proposal lagi ke rumah besar umat Islam, masjid. husnudzon saja DKMnya welcome.

Semua tersebut di atas, baru hardware. Perangkat keras. Belum perangkat lunak. Contoh: kalau mustami’ orang awam (pinter ngaji tapi belum/tidak tahun cara nyima’), ente akan dibikin pusing sendiri. dibikin gondokan dengan cara mereka menyalahkan (membenarkan sih) bacaan ente. Ente perlu banyak minum pil sabar.

Ssst, rahasia nih: gondokan terjadi bukan karena mustami’, tapi kerena kita tak lancar. Bukan sebab lainya he he. Itu kata semua kitab kuno. Memang sih butuh bertahun-tahun mengedukasi mereka seperti yang ente inginkan. Seperti mustami’ a la pesantren tahfiedz ente kan. Jangan sungkang membriefing mereka.

Kalau sudah bisa ngelaksanain khataman di rumah. Coba diulangi lagi lain kesempatan. Setiap waktu. Rutin. Tanpa sadar ente sudah bikin bi’ah sholihah. Lingkungan kebaikan. Bi’ah qurani, lingkungan quran. Insfrastruktur Al-Qur’an. Bi’ah sudah dapat, tinggal istiqomah-nya.

Mau khataman: teman ada, tempat tersedia, mustami’ siap nyima’, kudapan komplit, kopi tinggal sruput, pengeras suara ada. Ente tinggal duduk manis baca Quran. Beh, nikmat Quran mana lagi yang ente dustakan. Sudah ada semua, tinggal baca, ga mau datang simakan, yassalam.

Semoga hidup kita semakin berkah dengan Al-Quran. Amin.

Pamijahan, 7 Ramadhan 1441 H

Penulis: Hakim Najib Syukrie, alumnus Madrasah Huffadz Pesantren Al-Munawwir Krapyak. Saat ini jadi periset di Bayt Al-Quran Jakarta dan bekerja di Lajnah Pentashihan Al-Quran Kementerian Agama.