Kisah Makam Berusia 1,356 Tahun di Barus Sumatera Utara

Kisah Rahasia Makam Berusia 1,356 Tahun di Barus Sumatera Utara

Posted on
Makam Berusia 1,356 Tahun

Di Sebuah bukit yang dinamakan “Makam Papan Tinggi” Yang terletak di Barus Tapanuli Tengah Sumatera Utara. Terdapat beberapa makam tua, untuk naik ke bukit ini kenalah melalui anak tangga yang bilangannya 700-800 anak tangga.

Diantara Makam Tertua yang menjadi tumpuan dan selalu dikunjungi orang di situ adalah Makam Al-Marhum Syeikh Mahmud. Pada batu nisannya tertulis tahun kematiannya “Dal-Mim”. Jika mengikut Ilmu Falak, ia mungkin pada 44 Hijriah dan diconvert kepada Masehi bersamaan “664 Masehi”.

NU Care LazisNU Jogja KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Pada batu Nisan Syeikh Mahmud tertulis sepotong ayat dari Al-Quran surah Al-Qasas ayat 88 – yaitu “Kullu syai’un halikun illa wajhahu”. (Segala sesuatu itu akan musnah kecuali Dzat Allah).

Mengikut cerita orang tua kampung di sana, perkampungan Islam di Barus telah wujud pada tahun 630 Masehi, dan Al-Marhum Syeikh Mahmud mungkin seorang ulama dan juga pedagang Barus daripada Hadramaut Yaman.

Baca Juga >  Ini Orang Nusantara yang Masuk Islam Sejak Masa Khalifah Umar

Dikatakan juga Al-Marhum Syeikh Mahmud berdagang barus sambil berdakwah di sana dan Al-Marhum juga adalah antara salah seorang daripada 44 Auliya di Barus Sumatera Utara. Banyak makam syeikh yang berada di Barus ni mungkin kerana kemasukan Pedagang Arab dan para pendakwah yang kebanyakannya dari Kota Para Auliya yaitu Yaman.

Sayyidina Rasulullah S.A.W telah mengutus para sahabatnya dan diantaranya adalah Abdullah Ibnu Mas’ud ke Nusantara. Bermula Pada Awal Abad ke 6, Sepertimana Sa’ad bin Waqas diutus ke China. Ibn Lubaid Ke Eropa Timur, Jafar Ibn Abi Thalib Ke Afrika Utara, Muadz Ibn Jabal ke Arab Selatan dan Abdullah Ibn Mas’ud telahpun berdakwah di Aceh pada Tahun 627 Masehi.

Wallahu’alam.

Penulis: Tengku Daeng Mawelle.