Covid-19, PCINU Sedunia: Pemerintah Harus Integrasi Data dan Dengarkan Saran Para Ahli

Posted on

AMSTERDAM, BANGKITMEDIA

Jaringan Media Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Sedunia mendorong pemerintah Indonesia untuk lebih progresif dalam penanganan Covid-19. Di antara bentuk fokus dan keseriusan, yakni menaruh para ahli dari bidang medis, epidemiologis dan data saintis, pada garda depan penyelesaian krisis virus Corona.

KLIK DISINI untuk mengirim WA (tanpa harus menyimpan nomor terlebih dahulu) ke Call Center NU Care LAZISNU DIY, untuk konsultasi/tanya-tanya.

Diskusi yang digelar Jaringan Media PCINU Sedunia ini, menghadirkan narasumber dr. Arief Wibowo ( Cardiovascular UZ Gasthuisberg Leuven, Belgium) dan dr. Amalia Mulia Utami (Amsterdam University Medical Center, University of Amsterdam, Netherland).

Kedua narasumber merupakan dokter yang mengabdi di PCINU: dr Arief Wibowo merupakan mantan Ketua PCINU Belgia, sedangkan dr. Amalia Mulia Utami mengabdi sebagai Pengurus PCINU Belanda. Kajian online yang digelar pada Sabtu (18/04/2020), pukul 19.00-21.00 WIB/14.00-16.00 CEST. Agenda ini dipandu Abdul Rahman (Gusdurian & GP Ansor Malaysia).

Dalam kajian ini, dr. Arief Wibowo menyampaikan pengalamannya dalam membantu penanganan Covid-19 di Indonesia. Selama ini, dr. Arief bertugas di RSUP Hasan Sadikin Bandung. Ia bercerita bagaimana perjuangan tenaga medis dalam penanganan Covid-19, hingga banyaknya dokter dan perawat yang meninggal dalam bertugas.

“Pemerintah Indonesia harus lebih serius dalam penanganan Covid-19. Banyak sekali tangangan yang harus dicarikan solusinya. Pemerintah sudah seharusnya mendengarkan saran ahli, sekaligus mengaplikasikan dalam kebijakan,” terang dr. Arief.

Dalam presentasinya, dr. Arief menegaskan bahwa para ahli semisal epidemiologist, dan data saintis, harus mendapat ruang besar dan atensi dari pemerintah. Kebijakan-kebijakan medis pemerintah Indonesia sudah seharusnya merujuk para ahli.

“Kita ini datanya tidak terintegrasi. Harusnya sejak awal kalau data penduduk dari E-KTP bagus, bisa terintegrasi sebagai data nasional, yang memudahkan kebijakan strategis. Ini penting dalam pengelolaan krisis dan perlu penanganan seperti saat ini,” ungkap dr. Arief. Ia mengisahkan tragedi meninggalmya beberapa dokter seharusnya bisa dicegah, jika pemerintah bergerak cepat.

Sementara, dr. Amalia Mulia Utami, mengisahkan pengalamannya sebagai tim Satgas Covid-19 di Universitas Hasanuddin Makassar. dr. Amalia menganalisa betapa butuh kerjasama dari perbagai pihak, agar ada percepatan penanganan Covid-19.

Baca Juga >  PCINU United Kingdom: Pemerintah Indonesia Perlu siapkan Teknologi Robotika untuk Industri Strategis

“Saya beberapa bulan ini, membantu tim Satgas Covid-19 di Universitas Hasanuddin Makassar. Jadi, saya sangat tahu data-data medis sekaligus kebutuhan di rumah sakit untuk penanganan Covid-19, juga APD dan alat kesehatan yang terbatas,” jelas dr. Amy, yang juga Staf Patologi Anatomi Unhas Makassar.

Menurut dr. Amy, komunikasi pemerintah terhadap warga untuk kasus Covid-19 masih sangat kurang. Ia menjelaskan perlu ada komunikasi yang lebih intens dan informatif agar rakyat Indonesia aware sekaligus mengerti bahaya Covid-19.

“Penting banget informasi yang transparan, sekaligus membuka data-data terkait Covid-19 agar mudah diakses publik. Kalau informasinya tidak tepat, jadi menimbulkan kesalahpahaman. Semisal, pasien tidak mengaku kalau terinfeksi Covid-19, dan lain sebagainya,” imbuhnya.

Bersama tim-nya, dr. Amy membangun sebuah website untuk mengedukasi masyarakat tentang aspek-aspek yang berkaitan dengan Covid-19. Dari website ini, diharapkan publik luas dapat mengakses informasi penting terkait dengan pencegahan dan penanganan Covid-19.

Kajian online yang diselenggarakan Jaringan Media PCINU Sedunia, digelar untuk saling berbagi perspektif dan menghadirkan solusi. Munawir Aziz, koordinator Jaringan Media PCINU Sedunia, mengungkapkan bahwa banyak expert dari Indonesia yang selama ini menjadi pekerja profesional di level internasional.

“Bersama teman-teman PCINU Sedunia, saya ingin mendeseminasi gagasan dan riset dari para ahli yang selama ini bekerja di level internasional. Banyak dari mereka, yang pakar virus dan medis, ahli teknologi, maupun profesional keuangan, berlatar belakang santri. PCINU menjadi jembatan silaturahmi gagasan sebagai dari para ahli yang tersebar di berbagai negara,” terang Munawir, yang juga sebagai Sekretaris PCINU United Kingdom.

Kajian PCINU Sedunia digelar dua kali dalam satu bulan, yang menghadirkan ahli dari pelbagai negara, untuk bersama-sama menghadirkan gagasan-gagasan kreatif yang membantu Indonesia. (*)