Rais Aam NU
Sejarah

Luar Biasa! Ini Nahkoda dan Jurumudi NU dari Masa Ke Masa

NU didirikan oleh KH. Hasyim Asy’ari atas restu Syaikhona Kholil Bangkalan. Dengan support langsung dari Kiai Wahab Hasbullah dan Kiai Bisri Syansuri, NU berdiri tahun 1926. Selain nama-nama tersebut, masih banyak lagi para ulama yang ikut membidani lahirnya organisasi NU yang hari ini menjadi organisasi Islam terbesar di Indonesia, bahkan dunia.

Sudah barang tentu, nama-nama yang disebut di atas bukanlah sembarang orang. Mereka adalah para kiai yang luas ilmu pengetahuannya, kuat dzikirnya dan istiqomah tirakatnya. Banyak sudah yang bersaksi bahwa para pendiri NU adalah para wali allah. Bahkan Kiai Munif Mranggen Demak dalam acara Konferwil PWNU Jateng beberapa waktu lalu bercerita bahwa sebelum mendirikan NU, Kiai Hasyim ditemui Rasulullah Saw., sebanyak enam kali. Enam kali! Bukan hanya sekali. Jelas itu merupakan tanda bahwa NU adalah organisasi yang direstui oleh Rasulullah Saw.

Hal ini juga yang menjawab mengapa NU tetap bisa berdiri kokoh meskipun diserang bertubi-tubi oleh musuh-musuh NU. Sebaliknya, siapa saja yang memusuhi NU dari era dulu sudah banyak yang tumbang tinggal nama. Sebut saja Masyumi, DI/TII, NII, PKI dan terakhir HTI. Mengapa bisa seperti itu? Karena NU adalah organisasi yang didirikan oleh para wali! Para wali pasti tidak akan rela jika organisasi ini hancur. NU dijaga oleh para wali, baik yang masih hidup atau pun yang sudah meninggal. Ya Jabbar Ya Qohhar, siapa saja yang memusuhi NU pasti akan hancur. Ini Fakta!

Sejak berdiri hingga kini, NU dipimpin dan dibimbing oleh orang-orang yang tidak sembarangan. Seorang santri bernama Abdullah Hafidi asal Bangkalan merekap tokoh-tokoh yang menjadi nahkoda dan jurumudi NU dari masa ke masa. Ia mengambil data dari Gedung NU Jawa Timur. Ini para tokoh yang memimpin NU dari masa ke masa.

Muktamar NU ke-1 (Surabaya, 1926): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan H. Hasan Gipo (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-2 (Surabaya, 1927): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan  H. Hasan Gipo (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-3 (Surabaya, 1928):  KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan  H. Hasan Gipo (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-4 (Semarang, 1929): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-5 (Pekalongan, 1930): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-6 (Cirebon, 1931): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-7 (Bandung, 1932): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-8 (Jakarta, 1933):  KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-9 (Banyuwangi, 1934):  KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-10 (Surakarta, 1935): dan KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-11 (Banjarmasin, 1936): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Achmad Nor (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-12 (Malang, 1937): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Machfudz Siddiq (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-13 (Banten, 1938): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Machfudz Siddiq (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-14 (Magelang, 1939): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Machfudz Siddiq (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-15 (Surabaya, 1940): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Machfudz Siddiq (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-16 (Purwokerto, 1946): KH. Hasyim Asy’ari (Rais Akbar) dan KH. Nachrowi Tohir (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-17 (Madiun, 1947): KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan KH. Nachrowi Tohir (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-18 (Jakarta, 1948): KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan  KH. Nachrowi Tohir (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-19 (Palembang, 1951): KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan KH. Abdul Wahid Hasyim (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-20 (Surabaya, 1954): KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan KH. Muhammad Dahlan (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-21 (Medan, 1956):  KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan KH. Idham Chalid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-22 (Jakarta, 1959): KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan KH. Idham Chalid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-23 (Surakarta, 1962): KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan KH. Idham Chalid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-24 (Bandung, 1967): KH. Abdul Wahab Hasbullah (Rais Aam) dan KH. Idham Chalid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-25 (Surabaya, 1971): KH. Bisri Syansuri (Rais Aam) dan KH. Idham Chalid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-26 (Semarang, 1979):  KH. Bisri Syansuri (Rais Aam) dan KH. Idham Chalid (Ketua Tanfidziyah). Tahun 1980, KH Bisri Syansuri wafat dan digantikan KH Ali Maksum pada tahun 1981 dalam Munas Alim Ulama’ NU di Kaliurang.

Muktamar NU ke-27 (Situbondo, 1984):  KH. Achmad Siddiq (Rais Aam) dan  KH. Abdurrahman Wahid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-28 (Yogyakarta, 1989):  KH. Achmad Siddiq (Rais Aam), beliau wafat tahun 1991 kemudian diganti KH Ali Yafie. Tahun 1992, dalam Munas Alim Ulama’ di Lampung, Pjs Rais Aam dilanjutkan KH. M. Ilyas Ruchiyat sampai 1994. KH. Abdurrahman Wahid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-29 (Tasikmalaya, 1994): KH. M. Ilyas Ruchiyat (Rais Aam) dan KH. Abdurrahman Wahid (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-30 (Kediri, 1999): KH. MA. Sahal Machfudh (Rais Aam) dan KH. A. Hasyim Muzadi (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-31 (Surakarta, 2004): KH. MA. Sahal Machfudh (Rais Aam) dan KH. A. Hasyim Muzadi (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-32 (Makassar, 2010): KH. MA. Sahal Machfudh (Rais Aam), Beliau wafat tahun 2014 kemudian diganti oleh KH. A. Musthofa Bisri menjadi Plt Rais Aam 2014-2015. KH. Said Aqil Siroj (Ketua Tanfidziyah)

Muktamar NU ke-33 (Jombang, 2015): KH. Ma’ruf Amin (Rais Aam) dan KH. Said Aqil Siroj (Ketua Tanfidziyah)

(rk)

donasi bangkit

Advertisement

Fans Page

Advertisement